Pengusaha Sudan-RI Capai Kesepakatan Bisnis - Kompas.com

Pengusaha Sudan-RI Capai Kesepakatan Bisnis

Eny Prihtiyani
Kompas.com - 09/11/2012, 17:50 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com- Sebanyak 23 pengusaha Sudan menghadiri Trade Expo Indonesia (TEI) ke-27 di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, tanggal 17-21 Oktober 2012.

Selama berlangsungnya TEI, para pengusaha Sudan sangat antusias mengunjungi setiap stand pameran yang mereka lalui dan melakukan transaksi perdagangan dengan perusahaan-perusahaan peserta pameran.

Walhasil banyak kesepakatan transaksi yang dicapai, antara lain kertas dan perlengkapan alat tulis (60 kontainer), kosmetik (10 kontainer), sabun dan deterjen (5 kontainer), makanan dan minuman (1 kontainer), suku cadang dan oli kendaraan (3 kontainer), perlengkapan kesehatan (6 kontainer), glycerin (5.000 ton), nutrisi ayam (7 ton), arang (5 kontainer per bulan), batubara (10.000 ton per bulan), sa k semen (6 juta lembar per tahun), perlengkapan rumah tangga (8 kontainer), mesin cetak batako (1 unit), dan baterai (1 kontainer).

Dalam siaran pers Jumat (9/11/2012) dijelaskan, transaksi tersebut tidak terbatas di arena pameran saja, namun mereka juga melakukannya di lobby hotel tempat mereka menginap, bahkan sebagian dari mereka ada juga yang langsung berkunjung ke pabrik di Surabaya.

Selain menghadiri pameran, para pengusaha tersebut juga aktif mengikuti One on One Business Meeting antara pengusaha kedua negara yang difasilitasi oleh Direktorat Timur Tengah, Kementerian Luar Negeri RI dan Kadin Indonesia Komite Timur Tengah Wilayah Afrika Utara.

Dalam pertemuan tersebut, kedua pihak sepakat untuk meningkatkan kerja sama ekonomi kedua negara dengan melakukan saling tukar informasi dan kunjung-mengunjungi sehingga diperoleh gambaran secara lebih dekat tentang potensi perdagangan dan investasi di kedua negara.

Pada tahun ini, KBRI Khartoum telah memfasilitasi 3 kali kunjungan delegasi pengusaha Sudan ke Indonesia, yaitu pada bulan April sebanyak 18 orang, bulan Mei 8 orang dan bulan Oktober sebanyak 23 orang. Sementara itu, pada tahun 2011, KBRI Khartoum telah mendatangkan 5 kali rombongan pengusaha Sudan ke Jakarta dan Surabaya.

Upaya peningkatan hubungan ekonomi kedua negara yang terus diupayakan oleh KBRI Khartoum selama ini akhirnya mendapatkan sambutan positif dari pihak Indonesia, antara lain dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) yang pada bulan Nopember ini berkunjung ke Sudan untuk menandatangani MoU kerja sama 4 negara yaitu: Sudan, Indonesia, Malaysia dan India di bidang peternakan dan industri daging dengan memperhatikan prinsip-prinsip syariah sehingga daging yang dikonsumsi terjamin kehalalannya 100 persen.

Selain itu, PT Global Green Indonesia juga tertarik untuk berinvestasi di sektor pertambangan dan perminyakan di Sudan. Rencananya perusahaan tersebut akan ke berkunjung ke Sudan dalam waktu dekat ini untuk menjajagi peluang investasi tersebut.     

 

 

PenulisEny Prihtiyani
EditorTjahja Gunawan Diredja
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM