Kenaikan Biaya Pendidikan Lebihi Inflasi, Bagaimana Menyiasati? - Kompas.com

Kenaikan Biaya Pendidikan Lebihi Inflasi, Bagaimana Menyiasati?

Tabita Diela
Kompas.com - 13/10/2014, 17:51 WIB
SHUTTERSTOCK Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyiapkan dana pendidikan harus sudah dimulai sejak dini. Namun, para orang tua juga harus waspada, meski sudah menyiapkan dana pendidikan sejak dini, biaya pendidikan pun terus naik setiap tahun.

"Ada tren orang tua menabung ketika anaknya lahir. Kita perlu melakukan review. Kita perlu tahu, dana yang bertahun-tahun kita tabung cukup atau tidak untuk cita-cita yang semakin jelas," ujar Head of Market Management Allianz Life, Karin Zulkarnaen, Senin (13/10/2014).

Menurut Karin, data yang berhasil dihimpunnya cukup mencengangkan. Meski inflasi hanya berkisar sekitar 3,75 persen, namun kenaikan biaya sekolah bisa mencapai 15 persen. "Biaya sekolah tidak pernah turun, inflasi biaya sekolah antara 10 sampai 15 persen per tahun. Kenaikan uang pangkal SD di Jabodetabek antara 2009 sampai 2013, antara 5 persen sampai 50 persen," ujarnya.

Adanya pertumbuhan biaya ini, menurut Karin, bisa diatasi dengan memilih produk investasi yang tepat sesuai dengan kebutuhan. Alih-alih sekadar menyimpan uang di tabungan, orang tua bisa memilih produk investasi lainnya.

"Ada beberapa option, misalnya asuransi pendidikan, reksadana, saham, deposito, dan properti," ujar Karin.

Dia mengimbuhkan, salah satu produk yang paling populer untuk menjamin ketersediaan biaya pendidikan adalah asuransi pendidikan. Asuransi pendidikan menawarkan solusi yang relatif lengkap. Ketersediaan perlindungan, jaminan nilai dana pendidikan, serta ketersediaan manfaat dana tunai membuat asuransi jenis tersebut menjadi pilihan para orang tua.

"Puluhan tahun menabung, jangan sampai kalau terjadi sesuatu dengan kita, nanti (anak-anak) jadi susah. Kita tidak pernah tahu kapan risiko akan datang pada kita," pungkasnya.

PenulisTabita Diela
EditorBambang Priyo Jatmiko
Close Ads X