Menko Perekonomian: Masyarakat Belum Terbiasa Saja Harga BBM kayak Yoyo - Kompas.com

Menko Perekonomian: Masyarakat Belum Terbiasa Saja Harga BBM kayak Yoyo

Yoga Sukmana
Kompas.com - 01/04/2015, 22:08 WIB
Menko Perekonomian Sofyan Djalil

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Koordinator Perekonomian Sofyan Djalil mengakui bahwa masyarakat Indonesia belum terbiasa dengan naik turunnya harga bahan bakar minyak (BBM) setiap sebulan sekali. Padahal, kata dia, harga BBM saat ini menyesuaikan dengan harga minyak dunia yang berfluktuasi.

"Jadi ini kan karena orang atau masyarakat belum terbiasa saja, dan harga minyak dunia kayak yoyo," ujar Sofyan di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Rabu (1/4/2015).

Lebih lanjut, kata dia, berdasarkan pengalaman negara-negara yang sudah melakukan sistem penentuan harga BBM sama seperti Indonesia saat ini, tingkat inflasi tak akan besar. Sebab, para pelaku usaha sudah mempertimbangkan atau menghitung biaya berdasarkan naik turunnya harga BBM.

"Kemarin naik Rp 500, dulu karena inflasi ditahan, kalau harga BBM naik Rp 1.000 maka inflasi naik 1 persen. Sekarang insya Allah rendah (inflasinya)," kata Sofyan.

Direktur Eksekutif Institute Development of Economics and Finance(Indef) Enny Sri Hartati menilai, keputusan pemerintah kembali menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) sebagai bukti tak adanya konsep manajemen pengelolaan ekonomi yang baik. Bahkan, Enny mengkritik manajemen yang diterapkan pemerintah itu sama saja seperti manajemen warung kopi. (Baca: Harga BBM Naik Lagi, Pemerintah Dinilai Terapkan Manajemen "Warkop")

Dia menjelaskan, gaya pemerintah mengelola negara, terutama ekonomi saat ini, cenderung reaktif dan hanya berorientasi jangka pendek. Salah satu kebijakan yang dinilai Enny reaktif adalah penghapusan subsidi BBM.

Menurut Enny, kebijakan penghapusan subsidi BBM membuat harga BBM dilempar ke harga pasar. Akibatnya, harga BBM naik turun dengan mudah karena mengacu harga minyak dunia yang berfluktuasi.

Apalagi, kata dia, pengelolaan negara yang dilakukan pemerintah tak memiliki konsep yang jelas. Bahkan, Enny menyebut pemerintah tak memiliki perencanaan kebijakan yang baik. Hal itu yang dinilai Enny sama dengan cara mengelola ala warkop yang terbilang sederhana.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisYoga Sukmana
EditorBayu Galih
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM