Pilkada DKI Dua Putaran, Pemerintah Tak Khawatir Ekonomi Terganggu - Kompas.com

Pilkada DKI Dua Putaran, Pemerintah Tak Khawatir Ekonomi Terganggu

Ihsanuddin
Kompas.com - 16/02/2017, 20:25 WIB
Yoga Sukmana/Kompas.com Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution bersama istri usai menggunakan hak pilih dalam Pilkada DKI Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah tak khawatir ekonomi terganggu dengan pemilihan gubernur DKI Jakarta yang akan memasuki putaran kedua.

Hal itu disampaikan Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution menanggapi kemungkinan banyaknya investor yang masih menunggu hingga Pilkada DKI putaran kedua selesai pada April mendatang untuk menanamkan investasinya.

"Ya tentu saja ada (investor) yang menunggu," kata Darmin di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (16/2/2017).

Darmin mengatakan, untuk menambah kepercayaan investor dan pengusaha, pihaknya akan segera menyelesaikan paket kebijakan ekonomi jilid 15.

Darmin mengatakan, sebenarnya paket yang mengatur mengenai logistik ini sudah selesai disusun. Namun, penjelasannya terlalu umum, kurang jelas apa hasil yang diharapkan sehingga dibutuhkan penyempurnaan.

"Begitu selesai, kita akan umumkan. Memang kita ini tidak boleh diam, karena kalau kita diam, orang akan menunggu," ucap Darmin.

Berdasarkan hasil hitung cepat dari berbagai lembaga, pilkada DKI Jakarta akan memasuki putaran kedua setelah tidak ada pasangan calon yang berhasil meraih suara 50 persen plus 1.

Hitung cepat Litbang Kompas misalnya, Ahok-Djarot meraih 42,87 persen suara, Anies-Sandi 39,76 persen suara dan Agus-Sylvi 17,37 persen suara.

PenulisIhsanuddin
EditorM Fajar Marta
Komentar