Kemenperin Fasilitasi Pembentukan "Technopark" di 5 Kota Besar - Kompas.com

Kemenperin Fasilitasi Pembentukan "Technopark" di 5 Kota Besar

Pramdia Arhando Julianto
Kompas.com - 15/03/2017, 05:11 WIB
KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTO Paula Yahya, Managing Director PT Pro Fair Indonesia (kedua kiri) saat konfrensi pers pameran Cebit 2017 di Kemenperin, Jakarta, Selasa (14/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kementeriran Perindustrian ( Kemenperin), Achmad Rodjih Almanshoer mengatakan, dalam mendorong sektor industri kreatif berbasis telekomunikasi dan informasi, Kemenperin telah memfasilitasi pembentukan Technopark (pusat riset) di lima kota besar di Indonesia.

Rodjih menjelaskan, pembangunan tersebut mulai dari kota Bandung (Bandung Techno Park), Denpasar (TohpaTI Center), Semarang (Incubator Business Center Semarang/IKITAS), Makassar (Makassar Techno Park – Rumah Software Indonesia, hingga Batam (Pusat Desain Ponsel).

“Kelima Technopark ini merupakan bagian dari total 23 Technopark yang menjadi program prioritas Presiden Joko Widodo (Jokowi),” ungkap Rodjih di Kemenperin, Jakarta, Selasa (14/3/2017).

Menurutnya, masing-masing Technopark memiliki program unggulan di bidang teknologi informasi dan komunikasi, seperti Bandung Techno Park dan Makassar Techno Park fokus pada pengembangan aplikasi, Pusat Desain Ponsel Batam pada pengujian dan desain ponsel serta animasi.

Selain itu, TohpaTI Center pengembangan bidang animasi, IKITAS dalam bidang pengembangan aplikasi dan animasi.

“Dengan bantuan Technopark, pebisnis startup akan diinkubasi, diedukasi, serta difasilitasi untuk mengembangkan usahanya sehingga nantinya menjadi mandiri dan bisa bersaing dengan industri lain yang sudah mapan,” tutur Rodjih.

Dia menambahkan, pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi yang semakin luas diyakini akan menciptakan berbagai peluang bisnis baru yang berkaitan dengan perkembangan teknologinya, seperti penyediaan sarana dan prasarana berupa hardware dan software.

"Hal ini terlihat dari sebagian besar penduduk Indonesia memiliki lebih dari satu perangkat digital seperti ponsel, laptop, dan komputer yang merupakan pasar industri software dan konten," ujarnya.

Menurut Rodjih, berdasarkan Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) tahun 2015-2035, industri elektronika dan telematika merupakan sektor andalan yang perlu ditumbuh kembangkan, termasuk di dalamnya adalah industri perangkat lunak, konten, dan permainan.

Sejauh ini, berdasarkan data asosiasi di Indonesia, telah ada sekitar 93 perusahaan industri software, 23 perusahaan industri permainan, dan 11 perusahaan industri animasi.

PenulisPramdia Arhando Julianto
EditorAprillia Ika
Komentar