Ini 5 Cara Berhemat bagi Ibu Bekerja - Kompas.com

Ini 5 Cara Berhemat bagi Ibu Bekerja

Kompas.com - 18/03/2017, 14:00 WIB
SHUTTERSTOCK Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi para Moneysavers, memperingati hari perempuan sedunia yang jatuh pada 8 Maret, mari kita bicara tentang ibu yang bekerja alias working mom

Berbanggalah bila Anda seorang working mom atau jika Anda pasangan seorang working mom. Sebab menjadi working mom itu tidak mudah.

Menjadi working mom berarti mengemban tiga peran besar sekaligus: sebagai istri, sebagai ibu, dan sebagai pekerja produktif.

Tidak semua perempuan mau dan mampu menjalankan tiga peran ini sekaligus. Maklum, tantangannya cukup berat. Working mom dituntut mampu menyeimbangkan antara tuntutan pekerjaan di kantor dengan tuntutan peran sebagai istri juga ibu bagi anak-anak.

Dari sisi finansial, keluarga dengan dua sumber penghasilan, yakni Anda dan suami, seharusnya bisa lebih leluasa mewujudkan tujuan-tujuan keuangan keluarga. 

Anda termasuk working mom yang merasa pengeluaran keluarga tetap berantakan kendati keluarga Anda memiliki dua sumber penghasilan?

Bila iya, pasti ada yang salah dalam cara Anda mengatur keuangan. Berikut ini tips mudah agar dompet Anda sebagai ibu bekerja tetap sehat wal afiat:

1. Disiplin anggaran

Disiplin mengatur anggaran adalah kunci utama agar finansial keluarga tidak berantakan. Bagaimana caranya? Setiap kali Anda mendapatkan gaji, segera sisihkan minimal 10 persen-15 persen untuk tabungan. Lakukan hal ini di awal Anda menerima gaji, bukan di akhir.

Setelah disisihkan untuk tabungan, bayarlah aneka macam tagihan dan cicilan. Pastikan besar cicilan utang tagihan konsumtif Anda tidak melebihi 30 persen dari gaji.

Para perencana keuangan membolehkan porsi utang menjadi 35 persen bila jenisnya adalah utang produktif seperti Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Mengapa harus dibatasi?

Karena bila beban cicilan Anda melebihi batas, arus kas keuangan keluarga Anda rentan terganggu.

Sisa anggaran bisa Anda peruntukkan untuk anggaran hidup sehari-hari seperti kebutuhan makan, transportasi, gaji Asisten Rumah Tangga atau daycare, kebutuhan anak, dan lain-lain. Jangan lupa pula siapkan anggaran sosial seperti untuk kewajiban zakat profesi atau perpuluhan (sumbangan untuk gereja bagi umat nasrani), dan anggaran entertainment.

2. Memasaklah sendiri

Memasak sendiri untuk keluarga dan membawa bekal makan siang dari rumah bisa sangat menghemat anggaran rumahtangga. Begini gambarannya. Anggaplah saat ini Anda dan suami baru memiliki 1 anak, dengan satu tenaga pengasuh atau ART.

Anda bisa berbelanja menu segar seperti buah, sayur dan lauk untuk seminggu setiap akhir pekan. Anggaran belanja, anggap saja kurang lebih Rp 500.000.

Dalam 1 bulan, berarti besar anggaran untuk makan keluarga sekitar Rp 2 juta. Sedang bila Anda selalu membeli makan di luar, hitungannya seperti ini : 4 kepala @Rp 20.000 x 3 kali makan x 30 hari = Rp 7,2 juta. Sangat signifikan perbedaannya, bukan?

Agar trik ini bisa Anda jalankan oleh working mom, Anda harus menerapkan strategi pengaturan waktu yang tepat. Misalnya, menyiapkan rencana menu selama seminggu penuh. Manfaatkan akhir pekan untuk menyiapkan semua yang dibutuhkan agar kegiatan memasak lancar. Bila pagi-pagi Anda sudah harus berangkat bekerja, mau tidak mau Anda harus memasak di malam hari.

3. Atur jadwal belanja

Kebanyakan perilaku boros dipicu oleh tindakan impulsif, terutama berkaitan dengan acara berbelanja. Anda bisa menyiasati ini dengan belajar disiplin berbelanja. Misalnya, di akhir bulan setelah menerima gaji, Anda jadwalkan untuk berbelanja kebutuhan belanja bulanan (groceries).

Biasakan mencatat barang apa saja yang perlu Anda beli. Percayalah, ini akan membantu Anda terhindar dari aksi impulsive buying. Untuk berbelanja produk segar, Anda bisa jadwalkan tiap akhir pekan.

Anda bisa mendapatkan harga lebih hemat bila berbelanja di pasar tradisional. Penghematannya bisa mencapai 20 persen-30 persen.

Tips lain untuk mengurangi godaan belanja tak sesuai kebutuhan adalah, uninstall aplikasi e-commerce di ponsel Anda. Sisakan aplikasi belanja yang benar-benar penting.

4. Berhemat dari hal sepele

Menekan pengeluaran rumahtangga bisa Anda mulai dari hal-hal sepele. Misalnya, mengatur pemakaian mesin cuci dan setrika agar listrik hemat. Sekali mengoperasikan mesin cuci dan setrika, listrik yang tersedot bisa di atas 250 watt.

Siasati dengan mencuci dan setrika pakaian seminggu dua kali saja atau setiap weekend. Memakai jasa binatu boleh jadi bisa lebih hemat. Misalnya mencari jasa laundry yang bersih dan murah di sekitar Anda.

Mulai kurangi pemakaian alat elektronik rumahtangga. Misalnya, setel timer di mesin pendingin udara agar AC tidak menyala sepanjang waktu. Berada di ruang ber-AC terus menerus juga buruk bagi kesehatan.

Tidak perlu menyalakan dispenser hanya untuk air dingin dan panas. Maksimalkan kulkas untuk kebutuhan air dingin dan kompor gas untuk air panas. Dispenser bisa sangat boros listrik di atas 300 watt. Biasakan mencabut steker listrik yang tidak dipakai, matikan lampu ketika pergi, dan lain-lain.

5. Tertib pencatatan

Dengan rutin mencatat pengeluaran dan pemasukan rumahtangga, Anda bisa melacak sudah sejauh mana keberhasilan aksi penghematan Anda. Anda bisa memakai aplikasi finansial yang banyak tersedia di gadget android maupun IOS.

Mudah bukan menjalani strategi keuangan ala working mom? Selamat mencoba, selamat berhemat di hari perempuan sedunia ini.

 

 

EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X