Digitalisasi Transportasi di Indonesia, Sebuah Keharusan - Kompas.com

Digitalisasi Transportasi di Indonesia, Sebuah Keharusan

Moh. Nadlir
Kompas.com - 27/06/2017, 13:37 WIB
KOMPAS.com/ MOH NADLIR Tampilan Home Moovit Aplikasi Petunjuk Rute Semua Jenis Angkutan Umum, di Hanphone Berbasis Android, Selasa (27/6/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat transportasi, Ellen Tangkudung mendukung langkah pemerintah yang terus mendorong sinergi atau integritas transportasi angkutan umum di Indonesia melalui sistem digital. Sebab, pengembangan aplikasi digital harus berbarengan dengan pembenahan infrastruktur transportasi pulblik.

Terbaru, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bekerja sama dengan Moovit Indonesia untuk mengintegrasikan angkutan di Ibu Kota dan sekitarnya. Moovit merupakan sebuah aplikasi petunjuk rute semua jenis angkutan umum. Aplikasi tersebut bisa diunduh secara gratis oleh pengguna ponsel berbasis iOS maupun Android.

"Ini sudah tak bisa ditinggal lagi. Sebuah keniscayaan, kita sudah masuk dunia digital. Sampai kegiatan yang sangat sederhana pun sudah pakai aplikasi. Apalagi angkutan umum yang sangat luas penggunaanya. Ini harus terintegrasi dan ini penting dikembangkan," dihubungi, Selasa (27/6/2017).

Ellen pun juga sepakat jika pemerintah berinvestasi dalam pengembangan sistem digital transportasi tersebut.

"Kalau pemerintah mau mengucurkan dana saya sangat setuju. Disamping pembenahan yang lain juga harus tetap dilakukan. Supaya angkutan umum diminati masyarakat," kata dia.

Ia juga mengingatkan, agar pemerintah fokus, cukup mengembangkan satu aplikasi transportasi yang bisa mengintegrasikan semua angkutan umum di Tanah Air.

"Integrasi antar daearh bisa dilakukan jika dilakukan oleh pemerintah pusat. Karena ada kecenderungan masing-msing daerah buat sistemnya. Tapi alangkahnya baiknya satu sistem terintegrasi. Jadi mestinya kayak Google Maps satu aplikasi bisa digunakan di seluruh Indonesia," kata dia.

Ellen menilai, aplikasi digital seperti Moovit sangat berguna bagi masyarakat yang ingin merencanakan perjalanannya menggunakan angkutan umum sehari-hari.

"Moovit itu bagus ya. Itu bisa sangat berguna bagi masyarakat. Karena orang selalu protes tak mau naik angkutan karena jadwal enggak jelas. Dengan Moovit kita bisa tahu di mana angkutan yang kita tunggu itu," kata dia.

Ke depan, sosialisasi aplikasi tersebut pun kata Ellen harus digencarkan secara tepat. Bahkan, masyarakat pengguna Moovit bisa diberikan insentif.

"Ke depan itu satu hal yang memang diperlukan. Karena sudah banyak juga kok yang pakai aplikasi untuk perjalanan, ada Google Maps, Waze. Tapi harus sosialiasi. Harus ada juga insentif kepada masyarakat yang menggunakan itu. Agar orang diuntungkan dan supaya bisa digunakan seluas-luasnya," ungkap Ellen.

PenulisMoh. Nadlir
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X