Bandara Lion Air di Balaraja Masuk Tahap Pembebasan Lahan - Kompas.com

Bandara Lion Air di Balaraja Masuk Tahap Pembebasan Lahan

Kompas.com - 05/07/2017, 05:15 WIB
KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Pesawat Lion Air

JAKARTA, KOMPAS.com - Grup penerbangan Lion Air masih berkeinginan membangun bandara di Balaraja, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten.

Sejauh ini Lion Air masih dalam proses pembebasan lahan. Taksiran nilai investasinya di atas Rp 10 triliun.

Andi M Saladin, Public Relations Manager Lion Air Group menyatakan, sementara ini masih koordinasi dengan Kementerian Perhubungan.

Sebagai gambaran, Grup Lion menyiapkan lahan proyek seluas 55 juta meter persegi (m2) atau sekitar 5.500 hektar.

Dari jumlah itu, pada tahun 2015 Lion mengklaim sudah membebaskan 1.000 hektar lahan.

Kelompok usaha penerbangan ini membuka peluang investor lain untuk menggarap proyek itu.

Pembangunan bandara di Balaraja, Banten, sempat mengalami kendala lantaran koordinasi yang kurang dari Kementerian Perhubungan.

Dalam kesempatan lain, Menteri Perhubungan saat itu, Ignasius Jonan telah menyatakan bahwa Kementerian sudah menerima proposal pembangunan bandara Lion Air dan mengirim surat balasan.

Bengkel Pesawat di Batam

Selain berniat membangun bandara, Lion Air juga berencana melakukan pembangunan tahap kedua untuk bengkel pesawat Batam Aero Technic di Bandara Hang Nadim Batam.

"Sekarang sedang dilaksanakan pembangunan tahap kedua yaitu pusat perawatan pesawat yang sangat komprehensif," kata Andi, Selasa (4/7/2017).

Bengkel yang ada saat ini memiliki kapasitas sebagai maintenance repair dan overhaul yang terdiri dari dua hanggar dan bisa memuat 12 pesawat narrow body.

Lion Air bekerja sama dengan CFM International, perusahaan pembuat suku cadang pesawat untuk membangun bengkel tersebut.

Tujuan kerja sama ini guna mendukung operasional bengkel untuk mendukung kegiatan penerbangan Lion Air terutama untuk rute-rute internasional yang terus bertambah. (Tane Hadiyantono)

Artikel ini sudah tayang di Kontan dengan judul asli "Bandara Lion Air masih pembebasan lahan" pada Selasa (4/7/2017)

 

EditorAprillia Ika
SumberKONTAN

Komentar