Gadai, Solusi Saat Butuh Dana Tunai di Hari Besar - Kompas.com

Gadai, Solusi Saat Butuh Dana Tunai di Hari Besar

Kompas.com - 09/07/2017, 17:00 WIB
Menjelang lebaran, warga yag datang menebus perhiasan emas seperti cincin, kalung dna gelang emas di pegadaian meningkat 25 persen dibanding hari biasa atau setahun lalu. Banyak warga terpaksa menebus perhiasan mereka di pegadaian lantaran akan dipakai saat lebaran bersama keluarga.KOMPASCom Menjelang lebaran, warga yag datang menebus perhiasan emas seperti cincin, kalung dna gelang emas di pegadaian meningkat 25 persen dibanding hari biasa atau setahun lalu. Banyak warga terpaksa menebus perhiasan mereka di pegadaian lantaran akan dipakai saat lebaran bersama keluarga.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengeluaran uang saat kedatangan musim perayaan seperti bulan puasa dan Lebaran, lazim meningkat tajam. Banyak agenda pengeluaran tahunan yang menguras kantong.

Tidak sedikit kalangan yang merasa kelimpungan menutup berbagai kebutuhan seputar Ramadan dan Lebaran.

Akhirnya, banyak orang yang memilih untuk meminjam uang untuk menutup kebutuhan seputar Lebaran.

Meminjam uang tunai ke saudara, kerabat bahkan memanfaatkan produk pinjaman ke lembaga keuangan melalui gesek tunai kartu kredit dan pengajuan kredit tanpa agunan.

Bila Anda saat ini merasa mulai kelimpungan menutup kebutuhan seputar Lebaran, jangan terburu-buru memilih opsi meminjam uang. Lihat dulu ke dalam, apakah ada aset cukup berharga yang bisa Anda gadaikan?

Opsi menggadai barang bisa menjadi jalan keluar yang tepat untuk menutup kebutuhan uang tunai seputar keperluan Lebaran.

Beberapa barang yang bisa Anda gadaikan antara lain, emas batangan, perhiasan, barang elektronik atau gadget seperti laptop, handphone, dan lain sebagainya. Juga, sepeda motor atau sepeda biasa.

Menggadaikan barang memungkinkan Anda mendapatkan pinjaman dalam waktu cepat dengan jaminan barang yang bisa Anda tebus kembali kelak sebelum jatuh tempo.
Nah, berikut ini hal-hal yang perlu Anda perhatikan bila hendak menggadai barang:

1. Kredibilitas jasa gadai

Bila Anda ingin menggadaikan barang berharga, pastikan Anda memilih pusat jasa gadai terpercaya. Bagaimanapun, yang Anda gadaikan adalah barang berharga di mana Anda masih berharap bisa mendapatkan lagi barang tersebut bila kelak utang gadai lunas.

Jadi, pastikan jasa gadai yang Anda tuju bisa dipercaya menjaga barang Anda dan menjaga informasi pribadi Anda agar tidak dimanfaatkan oleh pihak tidak bertanggungjawab.

2. Nilai taksiran barang

Ketika Anda menggadaikan barang, maka dana pinjaman yang bisa Anda peroleh maksimal 80 persen dari nilai barang tersebut di pasar. Jadi, tidak perlu kecewa bila nilai taksiran barang tidak sesuai harapan.

Sebagai contoh, Anda menggadaikan sepeda motor di mana nilai pasarannya saat ini sekitar Rp 12 juta. Maka, dana pinjaman yang bisa Anda dapatkan dari menggadaikan sepeda motor tersebut kemungkinan hanya sekitar Rp 9 juta saja.

3. Biaya gadai

Biaya gadai meliputi tarif sewa modal dan biaya administrasi yang perlu Anda bayarkan selama masa pinjaman berlangsung. Biaya administrasi ini akan bergantung pada nominal barang yang Anda gadaikan.

Perhatikan pula biaya denda keterlambatan bila pembayaran pinjaman melampaui batas jatuh tempo.

4. Kemampuan pembayaran pinjaman

Sistem gadai pada umumnya tidak memberikan skema cicilan. Bila ingin menebus barang yang Anda gadaikan, Anda harus membayar pinjaman gadai jatuh tempo beserta biaya-biayanya.

Bila sampai jatuh tempo, Anda belum memiliki dana untuk menebus, Anda masih bisa memperpanjang masa gadai. Namun, untuk itu Anda terkena biaya lagi.

Maka itu pastikan Anda sudah memiliki dana penebusan ketika pinjaman jatuh tempo agar barang Anda tidak sampai dilelang oleh pihak jasa gadai.

 

EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X