Petugas Karantina Gagalkan Pengiriman Biawak Hijau ke Perancis - Kompas.com

Petugas Karantina Gagalkan Pengiriman Biawak Hijau ke Perancis

Pramdia Arhando Julianto
Kompas.com - 13/07/2017, 16:40 WIB
Petugas Karantina Gagalkan Pengiriman Biawak Hijau ke PerancisDok Karantina Kementan Petugas Karantina Gagalkan Pengiriman Biawak Hijau ke Perancis

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas karantina Kementerian Pertanian (Kementan) Kantor Pos Bogor Paledang, Bogor Tengah, Jawa Barat, berhasil mengagalkan rencana pengiriman dua ekor biawak hijau yang akan dikirim ke Perancis.

Hewan dengan nama latin Varanus prasius atau dikenal dengan green tree monitor tersebut masuk dalam kategori hewan yang dilindungi.

"Kata pemiliknya, isi paketnya adalah teh dalam kemasan, tapi kami curiga karena pemilik menghalangi agen pos untuk membuka paket," ujar Galih Dokter Hewan Karantina melalui keterangan resmi, Kamis (13/7/2017).

Menurutnya, gerak-gerik pemilik paket tersebut sangat terburu-buru, dan langsung meninggalkan barangnya setelah selesai membayar dan melarang agen pos untuk memeriksa lebih lajut.

"Setelah dilakukan pemeriksaan bersama antara petugas pos dan karantina, ditemukan dua kemasan karung kain warna hitam dan putih diantara tumpukan teh, yang ternyata berisi hewan hidup," tambahnya.

Karena tidak dilengkapi dokumen apapun, petugas langsung mengamankan barang bukti.

"Biawak hijau ini sudah dewasa, kondisinya sehat dan aktif, kita rawat sambil nunggu proses" jelasnya.

Berdasarkan hasil penerlusuran rata-rata harga jual hewan tersebut di pasar gelap mencapai 700 dollar AS per ekor anakan.

Saat ini kasus tersebut tengah dalam pendalaman oleh Bidang Pengawasan dan Penindakan Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok karena wilayah Bogor masih termasuk dalam wilayah kerja Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok.

"Kita sudah berkoordinasi dengan kepolisian dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA)," kata Nur Hartanto, Kepala Bidang Pengawasan dan Penindakan, Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok.

Ia berharap keanekaragaman hayati yang dimiliki oleh Indonesia tidak dimanfaatkan sepihak demi keuntungan tanpa mempertimbangkan ekosistem alam. 

PenulisPramdia Arhando Julianto
EditorAprillia Ika

Komentar
Close Ads X