Menhub Tegaskan Tak Ada Tol Laut di Kalsel, Ini Sebabnya - Kompas.com

Menhub Tegaskan Tak Ada Tol Laut di Kalsel, Ini Sebabnya

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 14/07/2017, 20:53 WIB
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi saat meninjau proyek Bandara Syamsudin Noor di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Jumat (14/7/2017).KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWAN Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi saat meninjau proyek Bandara Syamsudin Noor di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Jumat (14/7/2017).

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Selama kunjungannya ke Balikpapan Kalimantan Timur dan Banjarmasin Kalimantan Selatan pada Kamis (13/7/2017) dan Jumat (14/7/2017), Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi kerap ditanyakan mengenai tol laut.

Budi menyatakan, Kaltim berpotensi untuk memiliki tol laut guna memperlancar arus logistik. Akan tetapi, tidak demikian halnya dengan Kalsel. Budi menyatakan tidak ada rencana untuk menambahkan Kalsel ke dalam rute tol laut.

Menurut Budi, berdasarkan hasil dialog dengan stakeholder, pelabuhan Trisakti di Banjarmasin Kalsel, saat ini sudah dalam kondisi over-supply. Masukan juga diterima Budi dari kalangan swasta, yakni para pengusaha dan INSA (Indonesia National Shipowners' Association/asosiasi pengusaha pelayaran niaga nasional).

"Komplain mengenai banyaknya angkutan laut yang menuju Kalimantan Selatan sudah banyak, jadi kalau tol laut saya ajak ke sini pengusahanya akan marah," ujar Budi di Pelabuhan Banjarmasin, Jumat petang.

Budi menjelaskan, apabila tol laut hadir di Kalsel, maka kondisi yang terjadi adalah tidak ekonomis dan dikhawatirkan malah terjadi potensi perang tarif.

"Kita ingin masyarakat mendapat layanan yang baik dan pengusaha mendapat angka yang kompetitif," tutur Budi.

Terkait arus barang di Kaltim, tol laut dirasa perlu dimanfaatkan dengan baik. Pasalnya, sekira 90 persen kebutuhan barang Kaltim bergantung pada tiga wilayah, yakni Jawa Timur, Sulawesi Barat, dan Sulawesi Selatan.

Dengan adanya tol laut, maka diharapkan arus logistik barang dari barat ke timur dapat berjalan dengan lancar. Selain itu, diharapkan pula ada arus logistik dari timur ke barat.

PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorMuhammad Fajar Marta
Komentar
Close Ads X