Perusahaan China Klaim Lebih Pilih Tenaga Kerja Lokal Ketimbang Datangkan dari China - Kompas.com

Perusahaan China Klaim Lebih Pilih Tenaga Kerja Lokal Ketimbang Datangkan dari China

Kurnia Sari Aziza
Kompas.com - 17/07/2017, 21:11 WIB
Foto : Dua tenaga kerja asing asal Guangxi, China berjalan menuju mobil untuk dideportasi ke negara asalnya melalui Bandara Internasional Juanda Surabaya usai diperiksa di Kantor Imigrasi Kelas II Madiun, Sabtu ( 14 / 1 / 2017) .Kontributor Madiun, Muhlis Al Alawi Foto : Dua tenaga kerja asing asal Guangxi, China berjalan menuju mobil untuk dideportasi ke negara asalnya melalui Bandara Internasional Juanda Surabaya usai diperiksa di Kantor Imigrasi Kelas II Madiun, Sabtu ( 14 / 1 / 2017) .

JAKARTA, KOMPAS.com - Perwakilan Kedutaan Besar China Wang Li Ping mengatakan tak mudah mendatangkan tenaga kerja asal China ke Indonesia. Pengusaha perlu biaya hingga ratusan juta rupiah untuk membiayai tenaga kerja asal China tersebut selama satu tahun.

"Di Indonesia, kalau mau mendatangkan satu tenaga kerja China biayanya setahun. Termasuk ongkos, aplikasi izin kerja asing, gaji, tiket pesawat pulang pergi, akomodasi dan sebagainya totalnya 30.000 dollar AS," kata Wang Li Ping, dalam Seminar Kebijakan dan Prosedur Penggunaan Tenaga Kerja Asing di Indonesia, di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, Senin (17/7/2017).

Biaya itu, lanjut dia, 10 kali lipat dibanding biaya tenaga kerja lokal. Jika dikonversikan ke dalam rupiah, perusahaan membutuhkan sekitar Rp 399.000.000 untuk membiayai tenaga kerja asing asal China (hitungan 1 dollar AS = Rp 13.300).

Dia mengatakan, sebuah perusahaan China yang memegang mega proyek dapat menciptakan lebih dari 10.000 lowongan pekerjaan. Secara tidak langsung, lanjut dia, dapat memberi pekerjaan bagi tenaga kerja Indonesia.

"Bagi setiap perusahaan, mereka selalu berusaha menekan biaya operasional di lapangan. Kami bisa hitung untuk mendatangkan tenaga kerja asing jauh lebih tinggi biayanya daripada menggunakan tenaga kerja lokal, dan perusahaan China manapun pasti tidak mau mengurus bisnis yang tidak ekonomis seperti itu," kata Wang Li Ping.

Berdasarkan data Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans), tenaga kerja asing asal China yang bekerja di Indonesia pada tahun 2016 tercatat sebanyak 21.271 orang. Adapun total tenaga kerja asing di Indonesia sebanyak 74.183 orang.

Selain China, tenaga kerja asing yang bekerja di Indonesia berasal dari Jepang, Korea Selatan, India, Malaysia, Amerika Serikat.

Tenaga kerja asing asal China yang bekerja di Indonesia, kebanyakan berprofesi sebagai pembimbing, jabatan manajemen, pengacara, dan konstruksi untuk PLTU dan smelter.

PenulisKurnia Sari Aziza
EditorMuhammad Fajar Marta

Komentar
Close Ads X