120 Penumpang "Ketinggalan," Ini Penjelasan Lion Air - Kompas.com

120 Penumpang "Ketinggalan," Ini Penjelasan Lion Air

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 12/08/2017, 14:43 WIB
Pesawat Lion Air B737-800 terparkir di run way Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Rabu (19/8/2015)KOMPAS.com/YOGA SUKMANA Pesawat Lion Air B737-800 terparkir di run way Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Rabu (19/8/2015)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 120 orang penumpang reguler maskapai Lion Air dengan kode penerbangan JT 673 yang rencananya akan bertolak ke Balikpapan, Kalimantan Timur dari Bandara Internasional Juwata Tarakan, harus rela tidak terangkut pada Jumat pagi (11/8/2017).

Menanggapi hal tersebut, Public Relations Manager Lion Air Group Andy M Saladdin pun memberikan keterangannya.

Terkait 120 orang penumpang yang ditinggal oleh penerbangan Lion Air, yang terjadi adalah sistem Lion Air di Bandara Juwata mengalami gangguan.

"Sehingga seluruh bagasi dan penumpang Lion Air JT 673 rute Tarakan-Balikpapan-Cengkareng dan bagasi dilakukan secara manual," kata Andy ketika dihubungi Kompas.com, Sabtu (12/8/2017).

(Baca: Kronologi Lion Air Tinggalkan 120 Penumpang di Tarakan)

Dikarenakan gangguan pada sistem, maka koordinasi antara ground handling dengan pilot yang bertugas tidak berjalan dengan baik.

Ini mengakibatkan beberapa penumpang tujuan Balikpapan dan Jakarta mengalami penundaan jadwal penerbangannya.

Atas kejadian ini, imbuh Andy, pihak Lion Air meminta maaf kepada seluruh pelanggan Lion Air JT 673 yang mengalami penundaan jadwal penerbangan.

"Kami pastikan memberi kompensasi sesuai dengan peraturan yang berlaku dan kami yakinkan bahwa pelanggan yang mengalami penundaan diterbangkan pada hari itu juga dengan menggunakan pesawat Batik Air dan juga Lion Air pada jadwal setelahnya, dengan JT 267, JT 675, dan JT 765," ujar Andy.

Menurut dia, pihak Lion Air akan melakukan investigasi dan evaluasi mengenai hal tersebut.

Caranya adalah dengan melakukan pemanggilan terhadap pihak terkait, seperti pilot in charge pada penerbangan JT 673, dan pihak ground handling serta akan memberikan sanksi apabila ditemukan pelanggaran SOP.

Kompas TV Keberangkatan pesawat Lion Air asal Denpasar tujuan Jakarta terpaksa dibatalkan, setelah seorang penumpang mengancam telah membawa bom. Pesawat yang hendak lepas landas itu, kemudian kembali ke apron dan para penumpang dievakuasi. Pelaku hingga kini masih diinterogasi polisi. Peristiwa ini terjadi saat Raja Arab Saudi Salman Bin Abdulazis masih berada di Bali untuk berlibur setelah kunjungan kenegaraan di Indonesia. Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia, Osama Bin Mohammed Abdullah Al Shuaibi, langsung turun tangan menyelesaikan kasus ancaman bom di Bandara Ngurah Rai, Bali. Sementara itu, kepanikan terjadi di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali, saat seorang penumpang berteriak pesawat akan meledak karena bom seusai lepas landas. Pelaku ternyata adalah seorang warga negara Arab Saudi. Menyikapi kasus ini, Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia langsung mendatangi pelaku di lokasi pemeriksaan di sebuah hotel di Kuta, Badung. Dari hasil pemeriksaan, diketahui kasus ini akibat salah komunikasi antar-penumpang. Pelaku pun langsung diizinkan melanjutkan perjalanan ke Jakarta dan tak dideportasi.

 

PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorAprillia Ika

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM