Ada Harapan Baik di Balik Pertumbuhan Ekonomi Indonesia - Kompas.com

Ada Harapan Baik di Balik Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Josephus Primus
Kompas.com - 12/09/2017, 19:27 WIB
Unit keyboard memiliki tombol-tombol full-size dan touchpad di bagian bawahOik Yusuf/ KOMPAS.com Unit keyboard memiliki tombol-tombol full-size dan touchpad di bagian bawah

KOMPAS.com - Ada harapan baik di balik pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga 2017 usai. Data yang diterima Kompas.com hari ini dari hasil riset Property Affordability Sentiment Index H1-2017 oleh laman rumah.com menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa menyentuh angka 5,3 persen.

Sebelumnya, dari laman bps.go.id diperoleh informasi bahwa sampai dengan kuartal I 2017, angka pertumbuhan itu berada di posisi 5,01 persen.

Lantas dari sisi properti, Head of Marketing Rumah.com Ike Hamdan mengatakan riset itu menunjukkan bahwa sebanyak 63 persen responden mengaku puas dengan kondisi pasar properti Indonesia pada semester I-2017. Namun harus diakui bahwa angka ini sedikit menurun jika dibandingkan dengan semester II-2016 yang mencapai angka 66 persen.

Menurut Ike, terdapat sejumlah faktor yang mempengaruhi tingkat kepuasan masyarakat terhadap kondisi pasar properti saat ini. Sebanyak 67 persen responden menyatakan bahwa mereka mengaku puas dengan terjadinya tren peningkatan harga saat ini. Sementara, faktor lainnya adalah karena adanya potensi investasi jangka panjang yang bagus dan menguntungkan.

Di sisi lain, menurut survei ini, ketidakpuasan terhadap kondisi pasar properti saat ini lebih karena adanya kenaikan harga yang terlalu cepat dan harga properti yang terlalu mahal dan tidak wajar.

Adanya kenaikan harga yang terlalu cepat dan harga properti yang terlalu mahal dan tidak wajar juga melahirkan ekspektasi terhadap harga properti di Indonesia ke depannya.  Lantas, dalam enam bulan ke depan masyarakat Indonesia memperkirakan hunian berupa rumah tapak akan mengalami peningkatan harga tertinggi dibandingkan hunian vertikal. Sementara dalam 5 tahun ke depan 43 persen responden memprediksi harga properti residensial bisa meningkat lebih dari 10 persen.

Survei ini juga mencatat bahwa sebanyak 97 persen masyarakat Indonesia cenderung memilih untuk tinggal di dalam perumahan klaster yang dikembangkan oleh developer daripada rumah di non-klaster (permukiman warga). "Kami bisa memberikan advokasi yang berkualitas bagi konsumen dalam hal pertimbangan keputusan untuk memiliki rumah atau hunian lainnnya,” demikian Ike Hamdan.

PenulisJosephus Primus
EditorJosephus Primus
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM