Rini Beberkan Alasan Bentuk Holding BUMN Tambang - Kompas.com

Rini Beberkan Alasan Bentuk Holding BUMN Tambang

Kurnia Sari Aziza
Kompas.com - 24/10/2017, 13:07 WIB
Menteri BUMN, Rini Soemarno didampingi para Direktur Utama perusahaan BUMN menyampaikan progress Holding BUMN di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (25/7/2016).Dokumen Humas Kementerian BUMN Menteri BUMN, Rini Soemarno didampingi para Direktur Utama perusahaan BUMN menyampaikan progress Holding BUMN di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (25/7/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri BUMN Rini Soemarno menargetkan pembentukan holding tambang dan migas dapat terwujud tahun 2017 ini.

Adapun PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) alias Inalum akan menjadi induk dan membawahi PT Tambang Batu Bara Bukit Asam (Persero) Tbk, PT Timah (Persero) Tbk, dan PT Aneka Tambang (Persero) Tbk.

"Kita itu pada dasarnya mengambil kekayaan dari tanah atau bumi. Tentunya yang harus coba kita lakukan adalah bagaimana kita meningkatkan nilai seoptimal mungkin," kata Rini, dalam acara "Satu Meja Eksklusif" yang ditayangkan di Kompas TV, Senin (23/10/2017) malam.

Selama ini, peningkatan nilai dari perusahaan BUMN sektor tambang masih lemah. Selain itu, proses hilirisasi juga tidak terjadi.

(Baca: Menteri Rini: Tak Ada Resistensi dalam Pembentukan Holding Company)

Dengan demikian, BUMN tambang ini melakukan penambangan sendiri-sendiri. Rini mengungkapkan, holding akan membuat efisiensi dalam penambangan.

"Kemudian yang utama bahwa holding company harus melakukan hilirisasi. Seperti bauksit itu bahan baku dari aluminium, nah kalau aluminium diproses dan kemudian jadi, umpamanya jadi frame pintu atau komponen mobil, nilai tambah bisa 32 kali," kata Rini.

Rini menyebut, instansinya mesti terus melakukan sosialisasi pembentukan holding company kepada masyarakat.

Khususnya kepada karyawan dan manajemen perusahaan BUMN tersebut. Rini menegaskan tidak akan ada perbedaan yang terjadi setelah perusahaan tergabung dengan lainnya.

Justru holding company membuat biaya semakin efisien. Selain itu, Rini berharap, holding company dapat semakin meningkatkan keuntungan.

"Inilah yang kami lakukan, sosialisasi dan ini sudah terselesaikan, semua sudah sangat mendukung. Dari sisi regulator, masyarakat, maupun dari dalam (internal)," kata Rini.

Rini sebelumnya menginginkan adanya 6 holding BUMN. Yakni holding energi, tambang, perbankan, perumahan, pangan, dam konstruksi.

Rini menginginkan holding energi dan tambang yang terbentuk terlebih dahulu dibanding yang lainnya. Sebab, holding tambang juga ditugaskan mengambil alih 51 persen saham PT Freeport Indonesia.

Kompas TV Kementerian BUMN Minta Tender Transjawa Dirampungkan

PenulisKurnia Sari Aziza
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM