Menkominfo: Memblokir Animasi GIF di WhatsApp Itu Perlu Waktu... - Kompas.com

Menkominfo: Memblokir Animasi GIF di WhatsApp Itu Perlu Waktu...

Yoga Hastyadi Widiartanto
Kompas.com - 07/11/2017, 11:38 WIB
Menkominfo Rudiantara usai memberikan keynote speech di acara Kongres Pranata Komputer di Badan Pusat StatistikKOMPAS.com/YOGA HASTYADI WIDIARTANTO Menkominfo Rudiantara usai memberikan keynote speech di acara Kongres Pranata Komputer di Badan Pusat Statistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Protes adanya konten porno dalam aplikasi GIF di WhatsApp dijawab oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dengan melakukan pemblokiran konten GIF tersebut pada Senin (6/11/2017). 

Namun pemblokiran tersebut belum tuntas seluruhnya. Saat ini masih ada saja pengguna yang bisa mengaksesnya.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara menjelaskan mengenai pemblokiran konten GIF di WhatsApp tersebut pada Selasa (7/11/2017). 

Menurut dia, Kemenkominfo sudah mengirimkan surat yang meminta agar WhatsApp menyaring konten yang tampil dalam layanannya per Minggu (5/11/2917). 

(Baca: Pemerintah Blokir 6 Situs Tenor, Kenapa Gif Pornografi di WhatsApp Masih Bisa Diakses?)

Kemudian pada Senin (6/11/2017), Kemenkominfo memblokir enam alamat web milik Tenor, penyedia animasi GIF di WhatsApp.

Setelah dilakukan pemblokiran tersebut, pengguna di Indonesia mulai kehilangan akses terhadap animasi GIF di WhatsApp.

“Yang diblokir bukan WhatsApp-nya, tapi Tenor sebagai penyedia GIF," kata Rudiantara saat ditemui usai Kongres Pranata Komputer di Badan Pusat Statistik, Selasa (7/11/2017).

Menurut dia, wajar jika saat ini masih ada yang bisa mengakses konten GIF tersebut. Karena memang untuk benar-benar memblokir seluruh aksesnya perlu waktu.  

“Kemarin operator dan ISP juga langsung memblokir akses ke Tenor. Ada yang sudah efektif seluruhnya ada yang masih proses. Jadi cuma GIF saja yang tidak buka oleh pengguna WhatsApp,” imbuhnya.

Rudiantara sendiri mengatakan tidak menutup kemungkinan untuk kembali membuka blokir Tenor. Syaratnya penyedia animasi GIF itu harus membersihkan diri dari berbagai konten bernuansa pornografi.

Sebelumnya, pemerintah meminta WhatsApp untuk melakukan penyaringan terhadap konten gif yang berbau pornografi. Pemerintah sudah memberi waktu 2x24 jam bagi WhatsApp.

Apabila pada Rabu (8/11/2017) konten pornografi masih bisa diakses, maka pemerintah akan melakukan pemblokiran.

Konten berbau seks hinggap di aplikasi pesan singkat paling populer WhatsApp. Konten tersebut merupakan bagian dari emoji di WhatsApp dalam kategori animasi GIF.

Jika di BlackBerry Comics berbentuk gambar dan Telegram hanya stiker, emoji WhatsApp merupakan animasi yang jelas bergerak-gerak, bahkan cukup banyak yang seperti cuplikan film porno atau paling tidak film tidak lolos sensor.

Mengutip situs Kementerian Kominfo, kementerian itu menerima aduan konten pornografi sebanyak 585. Sementara total aduan konten berbau pornografi yang masuk ke Kementerian Kominfo sebanyak 775.339 konten.

Kompas TV Elizabeth Santosa, psikolog anak, menilai, harus ada upaya preventif terutama memberikan pendidikan seksual.

PenulisYoga Hastyadi Widiartanto
EditorAprillia Ika
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM