Kadin Sebut Indonesia Alami Deindustrialisasi - Kompas.com

Kadin Sebut Indonesia Alami Deindustrialisasi

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 27/11/2017, 12:37 WIB
Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Rosan Roeslani saat menghadiri acara di Hotel Aryaduta, Jakarta Pusat, Kamis (2/11/2017). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Rosan Roeslani saat menghadiri acara di Hotel Aryaduta, Jakarta Pusat, Kamis (2/11/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri ( Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia selalu beriringan dengan pertumbuhan industri dan manufaktur. Jika pertumbuhan ekonomi tinggi, maka pertumbuhan industri akan tinggi pula dan sebaliknya.

"Apabila ingin mempunyai pertumbuhan yang berkelanjutan, maka industri juga harus berkelanjutan," jelas Rosan pada acara diskusi bertajuk "Membangun Industri Berkelanjutan" di Jakarta, Senin (27/11/2017).

Rosan mengungkapkan, kontribusi sektor industri terhadap produk domestik bruto (PDB) menurun dibandingkan era 1990-an hingga awal 2000-an. Krisis keuangan global, imbuh Rosan, berimbas pada sektor industri nasional.

Pada tahun 2001, kontribusi sektor industri terhadap PDB mencapai sekitar 27 persen, namun angka tersebut menurun hanya menjadi 20,51 persen pada tahun 2016 lalu. Angka tersebut pula diharapkan meningkat pada tahun 2017 ini. "Selama 10 tahun ini (Indonesia) lebih ke deindustrialisasi," ujar Rosan.

Baca juga: Menperin: Indonesia Masuk Kategori Negara Industri

Artinya, sektor industri sebenarnya mengalami pertumbuhan, namun lebih lambat dibandingkan sektor-sektor lainnya. Hingga kuartal III 2017, sektor jasa masih menjadi andalan utama pertumbuhan ekonomi.

Padahal, tutur Rosan, sektor jasa memiliki daya serap tenaga kerja yang lebih rendah. Selain itu, sektor jasa pun memiliki karakteristik yang lebih berorientasi pada area urban serta kawasan penopang.

Faktor tersebut berbeda dengan karakter industri manufaktur yang memiliki daya serap tenaga kerja tinggi, serta dapat dibangun di mana saja sesuai potensi daerah.

"Industri memiliki potensi bersumbangsih bagi pemerataan pembangunan, menegakkan ekonomi masyarakat, hingga menggenjot ekonomi nasional," tutur Rosan.

Idealnya sebut dia, industri manufaktur menjadi sektor andalan, dengan ditunjang sektor jasa, pertanian, dan investasi. Oleh karenanya, seluruh pemangku kepentingan perlu menyatukan pandangan dan upaya untuk mengembalikan sektor industri sebagai motor pembangunan.

Kompas TV 2,4 Miliar Dollar Amerika Serikat atau setara dengan Rp 32 Triliun adalah kesepakatan kerja sama investasi yang digiring Kamar Dagang dan Industri Indonesia dengan para pengusaha asal saudi arabia. Kesepakatan kerja sama ini tersebar melalui beberapa sektor. Terutama properti di Arab dan wisata religius seperti umrah dan haji. Dari kesepakatan yang dicapai oleh Kadin kedua negara, tidak ada satu pun yang merambah sektor energi. Realisasi investasi ini bahkan tidak akan dilakukan dalam waktu dekat, melainkan paling cepat satu tahun mendatang. Dalam catatan BKPM, Arab Saudi bukanlah investor terbesar untuk Indonesia, bahkan posisinya buncit di rangking 57. Kadin menjelaskan, hal ini karena kurangnya komunikasi antar dua negara setelah komitmen dibuat.

PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorErlangga Djumena
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM