Gerakan Masyarakat Menabung Saham Dicanangkan di Lombok Tengah - Kompas.com

Gerakan Masyarakat Menabung Saham Dicanangkan di Lombok Tengah

Sakina Rakhma Diah Setiawan
Kompas.com - 08/12/2017, 14:00 WIB
Sumber: IDX Website - http://yuknabungsaham.idx.co.idDok. Asosiasi FinTech Sumber: IDX Website - http://yuknabungsaham.idx.co.id

JAKARTA, KOMPAS.com - Bursa Efek Indonesia ( BEI) bersama Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (Trimegah) melakukan pencanangan Masyarakat Nabung Saham di Kabupaten Lombok Tengah.

Ini adalah tindak lanjut Nota Kesepahaman Desa Nabung Saham antara BEI, KSEI, BRI, dan pada Agustus 2017.

Program ini adalah apresiasi terhadap berbagai inisiatif kegiatan literasi dan inklusi pasar modal di wilayah tersebut.

Dipilihnya Kabupaten Lombok Tengah sebagai tempat pencanangan Masyarakat Nabung Saham karena daerah ini memiliki infrastruktur dan potensi ekonomi yang cukup baik.

Baca juga : Yuk Nabung Saham adalah Kampanye Menyesatkan?

Untuk menunjang pertumbuhan ekonomi yang semakin berkelanjutan di tahun-tahun mendatang, di Kabupaten Lombok Tengah juga telah berdiri Lombok International Airport.

Demikian juga dengan Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika, yang baru saja diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada Oktober lalu.

"Sejak pelaksanaan program Masyarakat Nabung Saham pada September 2017, total jumlah investor di Kabupaten Lombok Tengah mengalami kenaikan tiga kali lipat," kata Direktur Pengembangan BEI Nicky Hogan dalam pernyataan resmi, Jumat (8/12/2017).

Per 31 Juli 2017 lalu, jumlah investor di Kabupaten Lombok Tengah baru mencapai 77 investor. Namun, hingga 4 November 2017 lalu jumlahnya mencapai 231 investor.

Baca juga : Bos BEI Senang Respon Masyarakat Pada Program Yuk Nabung Saham Positif

Melalui Program Masyarakat Nabung Saham, BRI juga mengajak masyarakat Indonesia untuk dapat turut serta berinvestasi di pasar modal melalui jaringan 463 Kantor Cabang dan 609 Kantor Cabang Pembantu.

Selain itu BRI juga memiliki 603 Kantor Kas, 5.380 BRI Unit, 2.553 Teras BRI, dan lebih dari 100.000 agen BRILink yang terhubung secara online untuk memudahkan masyarakat berinvestasi di pasar modal.

Sekedar informasi, selama tiga bulan terakhir di Kabupaten Lombok Tengah memang telah diadakan sosialisasi dan edukasi pasar modal secara signifikan dengan tujuan meningkatkan jumlah investor baru.

Program Masyarakat Nabung Saham terbentuk yang berawal dari keprihatinan Arta Sasmita, seorang putra daerah yang merantau dan mendapatkan pendidikan pasar modal di Jakarta, yang kemudian menjadi investor.

Banyaknya masyarakat yang menjadi korban investasi bodong menguatkan niatnya untuk menyampaikan keprihatinan ini langsung kepada Bupati Lombok Tengah, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nusa Tenggara Barat (NTB) dan BEI.

Kompas TV Bursa Efek Indonesia masih berusaha memperkuat basis investor domestik di pasar modal.


PenulisSakina Rakhma Diah Setiawan
EditorAprillia Ika

Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM