Tekan Harga, Lokasi Operasi Pasar Beras Ditambah - Kompas.com

Tekan Harga, Lokasi Operasi Pasar Beras Ditambah

Pramdia Arhando Julianto
Kompas.com - 09/01/2018, 11:04 WIB
Acara pelepasan armada operasi pasar beras oleh Mendag Enggartiasto Lukita, bersama Dirut Perum Bulog Djarot Kusumayakti, Ketua Satgas Pangan Setyo Wasisto di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (9/1/2018).KOMPAS.com/ PRAMDIA ARHANDO JULIANTO Acara pelepasan armada operasi pasar beras oleh Mendag Enggartiasto Lukita, bersama Dirut Perum Bulog Djarot Kusumayakti, Ketua Satgas Pangan Setyo Wasisto di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (9/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) tengah meningkatkan jumlah titik operasi pasar beras di Indonesia.

Hal ini dilakukan untuk menekan harga beras jenis medium yang saat ini telah melampaui Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah.

"Perluasan jumlah titik (operasi pasar) yang akan jual beras bulog dengan harga di bawah het. Akan wajibkan pedagang untuk jual beras itu. Harus tersedia. Jadi harga diharapkan akan terkendali," kata Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita saat pelepasan armada operasi pasar beras di Gudang Bulog Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (9/1/2018).

Direktur Utama Perum Bulog, Djarot Kusumayakti mengungkapkan, operasi pasar beras yang saat ini di lakukan oleh Bulog merupakan lanjutan operasi pasar beras sejak November lalu.

Baca juga : Harga Naik, Pemerintah Siap Gelontor Beras ke Pasar

"Pagi hari ini kami atas instruksi Mendag dengan pengawalan Satuan Tugas Pangan kembali relaunching dengan memperluas operasi pangan untuk stabiliasasi," ujar Djarot.

Menurut dia, perluasan operasi pasar ini ditingkatkan berdasarkan hasil evaluasi terhadap operasi pasar yang sudah dilakukan sebelumnya.

"Dari rapat koordinasi bahwa ada pergerakan harga beras yang harus dikendalikan, sejak November 2017 kami sudah melakukan operasi pasar, Desember juga kami lakukan, namun dengan kuantitas dan luasan operasi pasar yang ada dilakukan terasa masih kurang," ucapnya.

Berdasarkan data Bulog pada Desember lalu operasi pasar beras telah dilaksanakan di 1.100 titik di seluruh Indonesia, dan pada Januari 2018 ini ditingkatkan menjadi 1.800 titik dan ditargetkan mencapai 2.000 titik di seluruh Indonesia.

"Desember kami menggunakan 1.100 outlet, namun tidak cukup dengan pengeluaran beras sampai 50.000 ton masih belum terasa cukup dan harus ditambah jadi 1.800 titik di seluruh Indonesia," kata Djarot.

Adapun dalam pelaksanaan operasi pasar Bulog akan mendistribusikan cadangan beras pemerintah (CBP). "Semenjak 1 Januari instruksi untuk ditambah, maka sudah ada pertambahan beras operasi pasae, kemarin per hari sudah sampai 13.000 ton," kata dia.

Kompas TV Daging dan telur ayam terus melonjak harganya di pasaran.

PenulisPramdia Arhando Julianto
EditorErlangga Djumena
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM