Salin Artikel

Tekfin sebagai Daya Ungkit Usaha Ultra Mikro

Pemerintah bahkan telah memberikan subsidi bunga untuk KUR serta mengalokasikan anggaran bagi usaha ultra mikro sebesar Rp 2,5 triliun demi mendukung kemandirian usaha rakyat.

KUR diyakini berpotensi besar untuk mengakselerasi perekonomian nasional. Berbeda dari kredit mikro yang membandrol bunga hingga 18 persen per tahun, bunga KUR hanya sekitar 9 persen per tahun.

Tahun depan bahkan bunganya akan turun lagi menjadi 7 persen. Sementara kredit macet atau non performing loan (NPL) terbukti hanya mencapai 0,37 persen.

Namun demikian, belakangan ini penyaluran KUR selalu di bawah target.

Data Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop) menunjukkan bahwa realisasi penyaluran KUR baru mencapai Rp 94,4 triliun atau 94,4 persen dari target penyaluran sebesar Rp 100 triliun di tahun 2016.

Sementara pada tahun 2017 ini, pemerintah menaikkan target penyaluran KUR menjadi sebesar Rp 110 triliun.

Tantangan Penyaluran KUR

Gubernur Bank Indonesia (BI) akhir tahun lalu menyatakan bahwa penyaluran KUR masih banyak ditujukan untuk nasabah lama perbankan.

Wajar jika bank ingin mengurangi risiko dan biaya, konsekuensinya adalah menyalurkan kredit lagi-lagi kepada nasabah lama.

Regulasi perbankan pun membuatnya sulit bergerak lebih gesit dalam menjangkau kelompok UKM baru.

Padahal, pemerintah berharap KUR bisa menjaring nasabah baru sehingga bisa memunculkan pengusaha-pengusaha UKM baru. Dengan demikian, perekonomian pun dapat bergulir lebih cepat.

Saat ini, perbankan masih menjadi penyalur utama KUR, dimana Bank Rakyat Indonesia (BRI) menjadi penyalur terbesar dengan nilai total Rp 69,4 triliun.

Disusul Bank Mandiri yang menyalurkan Rp 13,3 triliun, Bank Negara Indonesia (BNI) menyalurkan Rp 10,3 triliun dan sisanya didistribusikan oleh bank pembangunan daerah (BPD).

Sekitar 40 persen KUR dialokasikan untuk sektor produksi, diantaranya pertanian, kehutanan dan perikanan. Sisanya disalurkan ke sektor perdagangan besar dan eceran.

Masih lebih kecilnya penyaluran KUR pada sektor produksi disebabkan karena tingginya faktor risiko, sehingga penyalur KUR kerap sulit untuk memberikan pinjaman.

Lebih jauh, banyak dari mereka tidak bisa melakukan pinjaman karena tidak memiliki jaminan.

KUR dan Inovasi Layanan

Layanan tekfin dapat menjadi salah satu solusi bagi penyaluran KUR. Ruang lingkup tekfin yang tidak mengenal batasan ruang dan waktu, mengingat proses penawaran dilakukan secara digital, dapat membantu penyalur KUR untuk menyentuh pasar UKM yang belum bankable dengan lebih mudah dan efisien.

Ini karena layanan tekfin didukung digital marketing yang dapat memasarkan produk keuangan, termasuk KUR, sesuai dengan target sasaran yang diinginkan.

Selain itu, layanan tekfin juga memiliki pengembangan sistem informasi teknologi (IT) yang begitu canggih dan ramah pengguna.

Sehingga memungkinkan proses pengumpulan data (data capture), know-your-customer (KYC) dan automation untuk mengunggah dokumen penunjang maupun tanda tangan elektronik (digital signature) secara lebih mudah dan cepat.

Kolaborasi antara perbankan dengan tekfin telah sering digaungkan, baik oleh pelaku usaha maupun regulator.

Program KUR dapat menjadi salah satu bentuk nyata kolaborasi ini dimana bank penyalur dapat bekerja sama dengan pelaku usaha tekfin yang bergerak di layanan pembiayaan (lending).

Maupun, yang memfasilitasi pembandingan produk-produk keuangan, atau pun agregator untuk menyentuh pasar baru yang diharapkan oleh pemerintah.

Agar dapat berjalan tanpa hambatan, kerja sama ini pun harus didukung oleh pemerintah dan regulator, baik OJK maupun BI.

Jika berhasil berjalan, penyaluran KUR melalui layanan tekfin bisa dianggap sebagai terobosan baru bagi pemerintah untuk mengatasi kondisi perekonomian yang belakangan ini banyak dikeluhkan lesu.

Potensi Tekfin dalam Layanan Kredit Lainnya

Dengan kemampuan merambah berbagai sektor dan segmen nasabah, tekfin memiliki potensi besar dalam mendukung layanan penyaluran kredit di Indonesia.

Hal ini terbukti dari semakin berkembangnya usaha tekfin di layanan pembiayaan dengan berbagai skema mulai dari peer to peer lending hingga crowdfunding.

Ada pula pelaku usaha tekfin yang menyediakan fasilitas standby loan atau revolving kredit yang berfungsi layaknya kartu kredit sebagai alat pembayaran resmi dan sah untuk mendukung transaksi pembelian online dan di marketplace.

Bunga yang diberikan sama dengan bunga kartu kredit, dengan kemudahan mencicil hingga 12-bulan dari tanggal pembelian.

Bagi nasabah yang ingin leluasa dalam mencari produk keuangan terbaik, seperti kartu kredit, kredit tanpa agunan, Kredit Pemilikan Rumah (KPR), asuransi, kredit kendaraan bermotor bahkan produk investasi, bisa mengunjungi situs-situs pembanding (comparison website) yang memberikan berbagai tips untuk memilih produk yang sesuai dengan profil dan kebutuhan nasabah.

Inovasi-inovasi layanan tekfin ini, diharapkan dapat mendukung tekad pemerintah untuk membuka akses kepada masyarakat secara lebih luas.

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/09/05/120000726/tekfin-sebagai-daya-ungkit-usaha-ultra-mikro

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayoritas Indeks Sektoral Melemah, IHSG Parkir di Zona Merah

Mayoritas Indeks Sektoral Melemah, IHSG Parkir di Zona Merah

Whats New
Cara Transfer BI Fast di Aplikasi Livin' Bank Mandiri

Cara Transfer BI Fast di Aplikasi Livin' Bank Mandiri

Whats New
Bayar Utang dan Jaga Rupiah, Cadangan Devisa Turun Jadi 130,8 Miliar Dollar AS

Bayar Utang dan Jaga Rupiah, Cadangan Devisa Turun Jadi 130,8 Miliar Dollar AS

Whats New
Ekonomi Digital Dorong E-Commerce, tapi Jangan Sampai Banjir Produk Impor

Ekonomi Digital Dorong E-Commerce, tapi Jangan Sampai Banjir Produk Impor

Whats New
Memperkokoh Independensi Bank Sentral

Memperkokoh Independensi Bank Sentral

Whats New
Terpapar Sinyal Hawkish The Fed, Nilai Tukar Rupiah Melemah

Terpapar Sinyal Hawkish The Fed, Nilai Tukar Rupiah Melemah

Whats New
Fakta Banjir Tol BSD KM 8, gara-gara Sungai Menyempit hingga Ditarget Bebas Banjir 2023

Fakta Banjir Tol BSD KM 8, gara-gara Sungai Menyempit hingga Ditarget Bebas Banjir 2023

Whats New
Menaker Ida: Instruktur Merupakan Modalitas Lahirkan Calon Tenaga Kerja sesuai Kebutuhan Pasar

Menaker Ida: Instruktur Merupakan Modalitas Lahirkan Calon Tenaga Kerja sesuai Kebutuhan Pasar

Whats New
Kode Bank BCA, BRI, BNI, Mandiri, BSI, BTN, dan Lainnya

Kode Bank BCA, BRI, BNI, Mandiri, BSI, BTN, dan Lainnya

Spend Smart
Hampir Rampung, Pembangunan Pelabuhan Laut Sanur Bali Capai 94 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Pelabuhan Laut Sanur Bali Capai 94 Persen

Whats New
Mengekor Wall Street, IHSG Dibuka di Zona Merah

Mengekor Wall Street, IHSG Dibuka di Zona Merah

Whats New
Menakar Langkah Menhub Mencari Operator Terminal Peti Kemas Patimban

Menakar Langkah Menhub Mencari Operator Terminal Peti Kemas Patimban

Whats New
Survei Mekari: 74 Persen Karyawan Percaya Kesejahteraan Finansial Memburuk Selama Pandemi

Survei Mekari: 74 Persen Karyawan Percaya Kesejahteraan Finansial Memburuk Selama Pandemi

Whats New
Dapat PMN Rp 10 Triliun, PLN Sudah Petakan Wilayah 3T Yang Belum Teraliri Listrik

Dapat PMN Rp 10 Triliun, PLN Sudah Petakan Wilayah 3T Yang Belum Teraliri Listrik

Whats New
Presiden Minta PLTU Batu Bara Dipensiunkan, Bagaimana Nasib Pekerjanya?

Presiden Minta PLTU Batu Bara Dipensiunkan, Bagaimana Nasib Pekerjanya?

Whats New
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.