Salin Artikel

Potensi Komoditas Melimpah, Menhub Pertimbangkan Tol Laut Lewati Bima

Untuk menjembatani tingginya potensi komoditas di Bima, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sedang mempertimbangkan tol laut untuk melalui rute Bima.

Menurut Menhub, tol laut sebaiknya tidak kembali dari Bima dengan muatan kosong. Dia yakin, melimpahnya komoditas di Bima membuat kapal khusus tol laut akan kembali dengan muatan penuh.

"Potensi muatan baliknya ada. Tanahnya subur. Ada jagung, bawang merah dan kedelai. Potensi sapi juga cukup banyak," ujar Menhub usai memberikan kuliah umum ke civitas akademika STKIP Taman Siswa Bima, Minggu (10/9/2017).

Menurut Menhub, pembangunan infrastruktur dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

"Kami ingin mandiri secara ekonomi dengan menggerakan sektor-sektor strategis domestik di Indonesia, Bapak Presiden sudah mencanangkan program tol laut untuk menanggulangi disparitas harga antara barat dan timur," ucap Menhub Budi Karya.

Menhub menambahkan dengan adanya kapal-kapal regular yang menjadi trayek tol laut, biaya transportasi angkutan menjadi turun dan sudah terbukti harga-harga barang turun 20 persen di beberapa lokasi, misal di pulau Rote, Nusa Tenggara Timur (NTT).

"Tol laut juga menggairahkan kehidupan ekonomi warga sebab selain harga komoditas semakin terjangkau dan juga warga dapat menjual hasil produksinya," papar Menhub

Komoditas Unggulan

M Junaidin, Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Kelas IV Bima, memaparkan bahwa Bima saat ini memiliki sejumlah komoditas unggulan yang dimuat di kapal saat berlabuh. Sementara untuk bongkar barang, kebanyakan merupakan komoditas semen dan bahan pokok.

Komoditas unggulan di Bima misalnya saja jagung, yang dimuat sekitar 85.000 ton per tahun. Komoditas jagung ini mencapai puncak pengiriman pada bulan Mei, Juni dan Juli, atau sebelum masuk musim kemarau.

Saat musim kemarau, barulah kemudian komoditas bawang mencapai puncaknya, selama tiga bulan. Komoditas ini bisa dimuat 800 ton per minggu ke sejumlah wilayah seperti Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Papua.

Kemudian, komoditas sapi dengan muatan hingga 1.500 ekor per bulan. Paling banyak pengiriman ke Surabaya, Jawa Timur. Juga ke Kalimantan dan Sulawesi.

"Selain itu juga ada kacang tanah dan kacang kedelai yang muat 300 ton per bulan per kapal, dengan pengiriman ke Banjarmasin. Serta juga ada potensi garam," pungkas M Junaidin.

https://ekonomi.kompas.com/read/2017/09/10/220827126/potensi-komoditas-melimpah-menhub-pertimbangkan-tol-laut-lewati-bima

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

10 Negara OPEC Turunkan Produksi, Harga Minyak Dunia Terpantau Menguat

Whats New
Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Daftar 10 Perusahaan Penerima PMN BUMN Rp 73 Triliun dan Rincian Penggunaan Dananya

Whats New
BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

BI: Meski Dikepung Inflasi Wilayah Sekitar, Babel Justru Deflasi 0,15 Persen Per Juni

Whats New
Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik 'Ribet', Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Beli Migor Curah Pakai PeduliLindungi Dikritik "Ribet", Mendag Zulhas: kalau Mau Mudah, Pakai NIK KTP...

Whats New
[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

[POPULER MONEY] 5 RS Segera Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar JKN | Bukalapak Digugat Rp 1,1 Triliun

Whats New
Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Whats New
Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Uji Coba LRT Jabodebek Diundur Jadi Desember 2022, Mulai Beroperasi 2023

Whats New
Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Biaya Admin, Setoran Awal, dan Cara Buka Rekening BRI Britama X

Whats New
Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Cara Cek Resi Shopee Express dengan Mudah dan Praktis

Whats New
Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Mengaktifkan Shopee PayLater dengan Mudah

Whats New
Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Pengusaha Puji Sri Mulyani, Sudah Diberi Tax Amnesty, Lalu Dikasih PPS

Whats New
Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Rusia Minat Bikin Pembangkit Nuklir di RI, Ini Jawaban Menteri ESDM

Whats New
Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Masuk Mal Wajib Vaksin Booster, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Luhut Umumkan Wajib Booster Bagi yang Bepergian, Berlaku 2 Minggu Lagi

Whats New
Kementerian PUPR: Pembangunan 9 Bendungan Ditargetkan Rampung di 2022

Kementerian PUPR: Pembangunan 9 Bendungan Ditargetkan Rampung di 2022

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.