Salin Artikel

Unilever Ancam Stop Beriklan di Google dan Facebook, Mengapa?

Alasannya adalah banyaknya konten-konten negatif yang ada pada platform digital tersebut. Ini diyakini bakal memberikan pengaruh pada persepsi konsumen terhadap produk-produk Unilever pula.

"Unilever tidak akan berinvestasi di platform atau lingkungan yang tidak melindungi anak-anak kita atau yang menciptakan divisi dalam masyarakat, serta mempromosikan kemarahan atau kebencian," ujar Weed seperti dikutip dari Fortune, Selasa (13/2/2018).

Weed pun membandingkan pembersihan iklan digital dan rantai pasok dengan upaya Unilever untuk menemukan bahan-bahan berkelanjutan dan ramah lingkungan untuk produk-produknya.

Awal pekan ini pun Weed memperoleh penghargaan Global Marketer of the Year dari majalah World Federation of Advertisers and Campaign, yang memilih pemasar yang mendorong cara pemasaran efektif dan berkelanjutan.

Unilever merupakan perusahaan yang menganggarkan belanja iklan terbesar di dunia. Dalam pernyataannya, Weed menekankan kebutuhan konsumen untuk mempercayai produk-produk Unilever, salah satunya dengan menghilangkan kondisi ketidakpercayaan yang ada di internet.

Pernyataan Weed ini menambah tekanan bagi perusahaan-perusahaan teknologi Silicon Valley untuk meregulasi konten yang dipromosikan dan lingkungan politik saat ini.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/02/13/091710826/unilever-ancam-stop-beriklan-di-google-dan-facebook-mengapa

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.