Salin Artikel

Ini Proyeksi ADB soal Pertumbuhan Ekonomi Asia dan Indonesia

Kendati demikian, kondisi perekonomian secara keseluruhan masih baik. Perekonomian sejumlah negara yang berada di dalam kawasan, termasuk Indonesia, juga disebut bakal mengalami pertumbuhan kecil pada tahun tersebut.

Asia dan Pasifik

Laporan tahunan Asia Development Outlook (ADO) 2018 memproyeksikan bahwa pertumbuhan ekonomi kawasan Asia dan Pasifik bakal mengalami sedikit penurunan dibandingkan 2017 lalu.

Adapun penurunan tersebut hanya 0,1 persen, yakni dari 6,1 persen pada 2017 kemudian menjadi 6,0 persen pada 2018. Penurunan tersebut kemungkinan masih akan berlanjut pada 2019, yakni menjadi 5,9 persen.

Kendati terjadi sedikit penurunan, menurut Wakil Kepala Perwakilan ADB Indonesia, Sona Shresta keseluruhan pertumbuhan di kawasan sebenarnya dalam posisi yang baik.

“Ada berbagai perekonomian di kawasan Asia yang sedang berkembang dan mempertahankan momentum pertumbuhan. Perkembangan itu didorong oleh kebijakan yang baik (good governance), kuatnya ekspor, serta tingginya konsumsi domestik,” terangnya dalam paparan ADO di Jakarta, Rabu (11/4/2018).

Dia menambahkan bahwa kawasan Asia Tenggara mendapatkan manfaat dari membaiknya harga komoditas, seperti batubara serta minyak kelapa sawit, dan meningkatnya perdagangan dunia.

Pertumbuhan ekonomi sejumlah negara di dalamnya, yakni Indonesia, Filipina, dan Thailand menjadi lebih cepat karena didorong peningkatan konsumsi domestik. Sedangkan di Vietnam, pertumbuhan ekonomi ditopang ekspansi berbasis industri.

Di Asia Selatan, pertumbuhan ekonomi akan ditopang oleh pulihnya perekonomian India. ADB memprediksi perekonomian India di 2018 akan naik ke 7,3 persen dan pada 2019 naik ke 7,6 persen. Adapun sebelumnya, pada 2017 perekonomian India berada di 6,6 persen.

Kenaikan harga komoditas juga berpengaruh mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi Asia Tengah, yang diproyeksikan mencapai 4 persen pada 2018 dan 4,2 persen pada 2019.

Kemudian negara-negara di Pasifik diperkirakan mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 2,2 persen dan 3 persen dalam kurun waktu 2018 hingga 2019.

Namun ada juga risiko penurunan, mengingat adanya kekhawatiran terhadap memburuknya ketegangan dalam hubungan dagang Amerika Serikat dengan China.

“Ketentuan tarif baru Amerika Serikat terhadap produk tertentu belum sampai mengganggu perdaganggan. Tapi tindakan lanjutan, serta balasannya, berpotensi merusak keyakinan dunia usaha dan konsumen di Asia serta Pasifik,” jelas Sona.

Dia juga memberi catatan, meski berpengaruh pada kawasan, ketegangan hubungan dagang Amerika Serikat dan China kemungkinan tidak bakal mengganggu Indonesia. Pasalnya, pertumbuhan ekonomi Tanah Air masih ditopang oleh permintaan domestik.

Perekonomian Indonesia

Dalam laporan serupa, ADB memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2018 bakal mencapai 5,3 persen, dan pada 2019 tetap di posisi yang sama.

Country Director ADB Indonesia Winfried Wicklein menyebutkan proyeksi itu didorong oleh meningkatnya laju investasi serta konsumsi rumah tangga di dalam negeri.

Peran pemerintah dalam melakukan perubahan birokrasi juga turut membantu memuluskan laju komponen pendudung ekonomi tersebut.

"Manajemen ekonomi makro Indonesia serta reformasi struktural telah membantu menumbuhkan iklim investasi. Bila reformasi tersebut terus dilakukan, Indonesia bisa mencapai pertumbuhan lebih tinggi dan inklusif," terangnya dalam pemaparan hasil laporan tahunan ADO di Jakarta, Rabu (11/4/2018).

ADB mencatat bahwa reformasi struktural yang dilakukan memberi sentimen positif pada bisnis yang ingin menanamkan modal.

Selain itu, pengeluaran modal yang lebuh tinggi dari pemerintah dalam rangka mengatasi kesenjangan infrastruktur, juga berperan meningkatkan mutu pertumbuhan.

Konsumsi rumah tangga pada 2018 dan 2019 juga menguat, sehingga turut berperan dalam menopang pertumbuhan ekonomi tahun tersebut di angka 5,3 persen.

Country Economist ADB Indonesia, Emma Allen menambahkan, peningkatan konsumsi rumah tangga pada 2018 dan 2019 didorong oleh pertumbuhan lapangan kerja serta tingkat inflasi yang rendah.

"Kami memperkirakan inflasi 2018 ini stabil pada 3,8 persen, seperti tahun sebelumnya. Dan akan sedikit naik menjadi 4,0 persen pada 2019," ujar Emma.

Adapun pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2017 mencapai 5,1 persen. Pertumbuhan itu ditopang oleh meningkatnya ekspor, investasi serta konsumsi rumah tangga.

Kondisi inflasi pada 2017 pun tergolong rendah, yakni pada 3,8 persen. Sedangkan jumlah lapangan kerja baru yang tercipta mencapai 1,5 juta pekerjaan dari sektor manufaktur.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/04/12/120300326/ini-proyeksi-adb-soal-pertumbuhan-ekonomi-asia-dan-indonesia

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.