Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Dollar AS Menguat, Harga Biji Kopi di Tingkat Petani Naik

Kenaikan harga biji kopi ini berlangsung sejak beberapa pekan terakhir. Harga biji kopi kering sebelumnya dari Rp 20.000 per kilogram menjadi Rp 22.000 per kilogram.

"Kenaikan mencapai Rp 2.000 per kilogram sejak beberapa pekan. Menurut sejumlah pengumpul (toke) akibat menguatnya dollar AS," kata Likwan petani kopi di Kabupaten Kepahiang, Senin (28/5/2018).

Menurut dia, harga akan terus merangkak naik seirig dengan terbukanya permintaan kopi terutama ekspor. Saat ini petani kopi dalam masa panen raya hingga bulan September.

Ketua Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AEKI) Bengkulu, Bebby Hussy menyebutkan, potensi panen raya kopi kali ini mencapai 95.000 ton. Persoalan ekspor kopi Bengkulu terkendala pada belum adanya eksportir kopi yang dapat langsung menembus pasar dunia.

Selama ini hasil kopi Bengkulu banyak masuk ke Lampung dari Lampung baru kopi tersebut di ekspor ke sejumlah negara termasuk Amerika Serikat.

Adapun wilayah penghasil kopi di Bengkulu yakni Kabupaten Kepahiang, Rejang Lebong, Lebong, Bengkulu Utara dan Kabupaten Seluma.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/05/28/044104826/dollar-as-menguat-harga-biji-kopi-di-tingkat-petani-naik

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke