Salin Artikel

Antisipasi Situasi Politik 2019, BEI Patok Perusahaan yang IPO Jadi 25

Direksi di masa kepemimpinan Tito Sulistio menargetkan 35 perusahaan tercatat. Sejauh ini sudah ada 32 perusahaann tercatat. Namun, di tahun 2019, kemungkinan ada penurunan target BEI karena iklim politik.

"Di 2019 kita coba antisipasi kemungkinan karena kondisi politik 2019. Mungkin menurun sedikit jadi 25 sampai 30," ujar Direktur Penilaian Perusahaan I Gde Nyoman Yetna Setia di Main Hall BEI, Jakarta, Jumat (29/6/2018).

Sementara target perusahaan tercatat untuk 2020 sekitar 40 perusahaan. Nyoman mengatakan, BEI mencoba realistis dengan mematok angka tersebut.

Meski diprediksi menurun pada 2019, ia optimistis perusahaan tercatat akan bertambah ke depannya. Oleh karena itu BEI mengatur sejumlah strategi untuk meningkatkan angka tersebut.

"Untuk antisipasi ke depan, dengan strategi kita paling tidak, tidak berkurang," kata Nyoman.

Untuk mengakselerasi jumlah perusahaan tercatat dan investor, BEI akan melakukan pembinaan perusahaan start up, UKM, dan kemitraan dengan fintech, privatisasi perusahaan BUMN/BUMD.

Lainnya adalah menarik perusahaan yang bergerak di bidang sumber daya alam pada tahap awal, yang didukung dengan penguatan lingkungan dan standar yang akomodatif dengan kebutuhan pasar.

"Kalau memungkinkan banyak inisatif ya.g kita lakukan, maka bisa pisahkan antara politik dan perkembangan perekonomian di Tanah Air," kata Nyoman.

Dengan demikian, inisiatif yang dilakukan BEI akan bisa menyangga kondisi ekonomi meski di tengah panasnya situasi politik sekalipun.

"Tentunya target ini kita diberi waktu didiskusikan kembali. Ini optimisme kita ke depan. Tapi kita harus aware juga tahun politik 2019," kata Nyoman.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/06/29/133454126/antisipasi-situasi-politik-2019-bei-patok-perusahaan-yang-ipo-jadi-25

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

Whats New
Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Whats New
Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Rilis
Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Whats New
Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Whats New
Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

Whats New
Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Whats New
Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Spend Smart
Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Whats New
Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Whats New
Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Whats New
Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Work Smart
Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.