Salin Artikel

Amerika Curigai Pelemahan Yuan sebagai Manipulasi Nilai Mata Uang

WASHINGTON, KOMPAS.com - Amerika Serikat (AS) mulai mengamati pergerakan nilai mata uang yuan China yang semakin melemah terhadap dollar AS.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan, mereka akan melakukan peninjauan terkait adanya kemungkinan China melakukan manipulasi terhadap nilai mata uangnya.

DIkutip melalui CNBC, peninjauan terhadap melemahnya yuan akan menjadi bagian dari rapat pertengahan tahun US Treasury's dalam manipulasi kurs.

Laporan tersebut jatuh tempo pada 15 Oktober 2018 dan akan berdasarkan pada aktivitas mata uang pada 6 bulan pertama 2018.

Namun, Mnuchin tidak ingin menegaskan spekulasi bahwa melemahnya yuan merupakan senjata China untuk meningkatkan perang dagang di antara China dan AS.

"Saya tidak akan mengatakan apakah hal tersebut merupakan senjata atau bukan. Tidak diragukan lagi, melemahnya nilai mata uang menjadi keuntungan yang tidak adil bagi mereka," ujar Mnuchin di Sao Paulo, Jumat (20/7/2018).

Mnuchin lebih lanjut mengatakan, pihaknya akan meninjau lebih jauh apakah China benar-benar melakukan manipulasi terhadap nilai mata uang mereka.

Ungkapan Mnuchin tersebut mengangkat kembali isu China sebagai manipulator mata uang untuk pertama kalinya selepas hari-hari pertama pemerintahan Trump pada 2017 lalu.

Manipulasi

Mnuchin pun mengatakan alasannya menempelkan label manipulator kepada China lantaran yuan telah menguat atau stabil pada awal tahun ini.

Sebelumnya, banyak pemangku kebijakan AS, baik dari sisi Demokrat maupun Republik, serta pengusaha manufaktur yang mengeluhkan China secara sengaja melemahkan nilai mata uang mereka sehingga tercipta harga yang tidak adil di pasar internasional.

Mnuchin pun mengatakan, pihaknya akan mendiskusikan hal ini dengan Group of Seven seperti Inggris, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, dan Jepang pada minggu ini.

Adapun Presiden Donald Trump dalam sebuah tweetnya menuduh China dan Uni Eropa telah memanipulasi mata uang mereka, dan mengatakan keduanya merampas keunggulan kompetitif AS.

Trump juga kembali mengeluhkan naiknya suku bunga kebijakan bank sentral AS, Federal Reserve, sehingga mendorong penguatan dollar AS.

Sebagai informasi, yuan China telah melemah 7,5 persen dari sejak akhir kuartal I tahun ini, mencetak rekor terendah senilai 6.767 yuan per dollar AS.

Mnuchin pun menambahkan, pemerintah Trump terbuka dengan kemungkinan kesepakatan dagang antara China dan AS hanya jika China melakukan perubahan terkait transfer teknologi dan kebijakan joint venture, mengingat China kerap memberikan dukungan untuk sistem perdagangan berbasis aturan.


https://ekonomi.kompas.com/read/2018/07/22/105809126/amerika-curigai-pelemahan-yuan-sebagai-manipulasi-nilai-mata-uang

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Komoditas Naik, Kemenkeu 'Pede' Nilai Ekspor Tumbuh Tinggi Sepanjang 2022

Harga Komoditas Naik, Kemenkeu "Pede" Nilai Ekspor Tumbuh Tinggi Sepanjang 2022

Whats New
East Ventures Dorong Ekonomi Inklusif melalui Investasi Berkelanjutan

East Ventures Dorong Ekonomi Inklusif melalui Investasi Berkelanjutan

Rilis
Cara Daftar Mobile Banking Bank Papua di ATM dan HP

Cara Daftar Mobile Banking Bank Papua di ATM dan HP

Spend Smart
Kemenkop UKM Dorong Koperasi Miliki Pabrik Minyak Goreng

Kemenkop UKM Dorong Koperasi Miliki Pabrik Minyak Goreng

Rilis
Libur Panjang Waisak, AP I Layani 651.474 Penumpang

Libur Panjang Waisak, AP I Layani 651.474 Penumpang

Whats New
BPJS Kesehatan: Negara Bertanggung Jawab Kembangkan Sistem Jaminan Sosial

BPJS Kesehatan: Negara Bertanggung Jawab Kembangkan Sistem Jaminan Sosial

Whats New
Soal Penangkapan Lin Che Wei, Kemenko Perekonomian: Sudah Tidak Menjabat Anggota Tim Asistensi Sejak Maret 2022

Soal Penangkapan Lin Che Wei, Kemenko Perekonomian: Sudah Tidak Menjabat Anggota Tim Asistensi Sejak Maret 2022

Whats New
Foto Erick Thohir 'Mejeng' di ATM Bank BUMN, Ini Kata Komisi VI DPR

Foto Erick Thohir "Mejeng" di ATM Bank BUMN, Ini Kata Komisi VI DPR

Whats New
IHSG Menguat Pada Penutupan Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

IHSG Menguat Pada Penutupan Sesi I Perdagangan, Rupiah Melemah

Whats New
Bundamedik Catat Pendapatan Rp 1,7 Triliun pada 2021

Bundamedik Catat Pendapatan Rp 1,7 Triliun pada 2021

Rilis
OJK Terbitkan Peraturan Baru tentang Perlindungan Konsumen

OJK Terbitkan Peraturan Baru tentang Perlindungan Konsumen

Whats New
Quantitative Easing, Taper Tantrum dan Ekonomi Indonesia

Quantitative Easing, Taper Tantrum dan Ekonomi Indonesia

Whats New
Pembangunan Capai 98 Persen, Pasar Sibolga Nauli Ditargetkan Beroperasi Juni 2022

Pembangunan Capai 98 Persen, Pasar Sibolga Nauli Ditargetkan Beroperasi Juni 2022

Whats New
Serikat Pekerja Laporkan Dunkin' Donuts ke Menaker karena Tak Bayar THR dan Upah Pekerja yang Dirumahkan

Serikat Pekerja Laporkan Dunkin' Donuts ke Menaker karena Tak Bayar THR dan Upah Pekerja yang Dirumahkan

Whats New
BEI Sebut Tidak Ada Penundaan IPO di Tengah Kondisi Pasar yang Bergejolak

BEI Sebut Tidak Ada Penundaan IPO di Tengah Kondisi Pasar yang Bergejolak

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.