Salin Artikel

Infrastruktur Terbatas Hambat Proses Pemulihan Desa di Lombok

Di tengah semangat untuk kembali membangun hidup, masih ada beberapa wilayah yang belum tersentuh bantuan secara maksimal akibat sulitnya akses untuk bisa mencapai wilayah tersebut.

Desa Murpayung Daya, Dukuh Sigar Penjalin, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Lombok Utara menjadi salah satu daerah yang masih minim sentuhan bantuan.

Kepala dusun setempat Herman Yadi menyampaikan, akses jalan menuju desa yang hanya satu jalur, berupa jalan setapak yang menanjak cukup tajam, dengan pasir-pasir yang licin hanya bisa dilalui dengan sepeda motor, menjadi salah satu penyebab minimnya bantuan yang bisa sampai di wilayah tersebut. Padahal, seluruh rumah di wilayah tersebut sudah roboh tak bersisa. 

Minimnya bantuan akibat sulitnya akses pun turut memperlambat proses pemulihan pasca bencana di dusun yang berada di ujung selatan Lombok Utara tersebut.

Banyak warga dusun, terutama anak-anak yang mulai terserang penyakit seperti Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA), serta penyakit mata lantaran cuaca kering dan berdebu akibat puing reruntuhan sekaligus angin yang cukup kencang.

Sulitnya Layanan Kesehatan

Bidan desa Sigar Panjalin Sarianti (30) menjelaskan, sulitnya akses menuju Dusun Murpayung Daya pun juga cukup menghambat proses evakuasi pasca gempa. Jarang ada dokter relawan yang datang sampai ke dusun tersebut. Hanya dirinya, yang hampir setiap hari mengunjungi dusun untuk mengontrol kondisi kesehatan masyarakat sekitar.

Dia bercerita, memang sejak sebelum bencana gempa terjadi, masyarakat dusun tersebut sudah kesulitan ketika harus mengakses layanan kesehatan dalam keadaan darurat.

Ketika ada warga yang sakit dan harus dirujuk ke Puskesmas Kecamatan Tanjung atau bahkan rumah sakit, ketika masih kuat maka akan dibonceng menggunakan motor. Namun jika dalam keadaan sakit yang cukup parah maka akan dibawa menggunakan tandu.

"Memang sulit untuk ke desa ini, sebenarnya tidak hanya di Murpayung Daya ini saja, tetapi juga dusun lain seperti di Sokong dan Jenggala, yang daerahnya di gunung pasti sulit," jelas dia.

Salah seorang relawan dokter dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Freddy Guntur MS pun mengaku tak mudah untuk memberikan layanan di desa tersebut. Sebab, banyak risiko yang dihadapi ketika membawa peralatan kesehatan di wilayah tersebut. Misalnya saja, kebanyakan obat anak adalah obat sirup botolan yang rawan pecah.

"Medannya berat, apalagi kalau obat anak itu harus nggerus, susah. Kalau sirup botol gitu takut ada yang rusak dan pecah," ujar dia.

Tak heran, banyak anak-anak yang belum mendapatkan layanan kesehatan. Bahkan, Freddy menemukan kasus seorang anak berusia 3 tahun yang muntah cacing.

"Ada kasus menarik, anak perempuan usia 3 tahun sudah 3 hari muntah cacing, pilek dan demam juga. Kondisinya dehidrasi, jadi saya kirim ke puskesmas untuk observasi lebih lanjut," ujar dia.

Swadaya Air Bersih

Tak ingin berlarut dalam keterpurukan, warga Murpayung setempat mulai membereskan puing-puing rumah yang hancur agar kegiatan sehari-hari dapat segera kembali seperti sedia kala.

Mereka secara swadaya memasang pipa air untuk sumber air bersih sehari-hari. Sebab, pipa air yang sebelumnya ada rusak akibat terkena bebatuan dan kerikil ketika terjadi gempa.

"Kami ini kan menyambung memakai pipa ketika getaran kan ada batu-batu kecil atau besar yang jatuh, nah pipanya kemudian rusak. Modal nekat masyarakat mau untuk menyambung pipa secara swadaya untuk kebutuhan air bersih," jelas Herman.

Dia mengatakan, sulitnya akses untuk bisa mencapai dusun dengan 110 KK dan 335 jiwa tersebut menjadi salah satu penyebab bantuan yang masuk menjadi lambat. Pasalnya, hanya ada satu akses jalan dengan bebatuan terjal dan berpasir yang hanya bisa dilalui oleh motor saja.

"Kami memang sempat berkoordinasi dengan TNI yang pernah membantu di sini di hari-hari awal, tapi memang mungkin karena dusun kami jauh dan akses sulit, sehingga mau tidak mau kami swadaya karena butuh air," ujar Herman.

Salah satu warga dusun Murpayung Daya, Fauziah (40) mengatakan, posisi mata air yang sasat ini menjadi sumber air warga sekitar yang dialirkan melalui pipa-pipa dan ditampung pada beberapa tempat penampungan berjarak 3 kilometer dari pemukiman warga.

Medan yang ditempuh untuk mencapai lokasi tersebut juga cukup sulit jadi sebenarnya sangat berisiko ketika warga berswadaya menyambung pipa-pipa tersebut.

"Jaraknya dari rumah-rumah pemukiman ke mata air 3 km lebih, dan kebetulan jalannya juga susah kalau ke sana, seandainya mau dilihat," ujar dia.

Untuk kebutuhan sanitasi, warga setempat mendapatkan 2 bantuan toilet darurat yang jaraknya jauh dari pemukiman. Selain karena alasan kesehatan, juga tanah yang ditempati warga sebagian besar merupakan tanah pinjaman.

"Kami sebagian besar di sini meminjam, sehingga tidak berani kalau buat kamar mandi di tanah ini," ujar dia.

Kegiatan Ekonomi Belum Pulih

Satu bulan pascagempa, kegiatan ekonomi masyarakat Lombok Utara termasuk di Murpayung Daya belum juga bergerak.

Sarianti mengatakan, sebagian besar orang yang berdagang di Pasar Tanjung yang sudah mulai beroperasi berasal dari Lombok. Sementara untuk masyarakat Lombok Utara sendiri masih sibuk membersihkan dan memilah-milah puing-puing rumah mereka dengan harapan dapat segera di bangun kembali.

Adapun Herman menambahkan, sebagian besar masyarakat dusunnya berlum kembali melakukan aktivitas sehari-hari, yaitu bertani dan berkebun.

"Memang pasca gempa akitivas ekonomi masyarakat yang sebagian besar berkebun dan bertani belum berani untuk kembali (beraktivitas), karena posisi kebun cukup jauh meski di sekeliling desa. Mereka masih membersihkan puing-puing saja," ujar Herman.

Dia menjelaskan, sebagian besar warganya bekerja di kebun jambu mede dan kemudian menjual biji mede mentah ke pengepul seharga Rp 10.000 hingga Rp 15.000.

Selain kondisi yang masih jauh dari pulih, lokasi kebun yang jauh dari pemukimanlah yang membuat warga setempat masih enggan untuk bekerja.

Herman pun berharap, bantuan dari segala pihak untuk kebutuhan hunian sementara, makanan, air bersih, dapat segera diberikan kepada masyarakat Dusun Murpayung Daya supaya proses pemulihan bisa berjalan lebih cepat.

"Kami berharap ada yang bisa membantu memberikan terpal, sebab masyarakat sudah ingin kembali ke rumah-rumah mereka, untuk sementara seperti itu. Karena kalau di tenda pengungsian ini satu tenda bisa untuk 5 KK atau sekitar 40an jiwa," ujar dia.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/09/13/105421426/infrastruktur-terbatas-hambat-proses-pemulihan-desa-di-lombok

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Generasi Muda Diajak Jadi Pengusaha Berorientasi Ekspor dengan Manfaatkan LPEI

Generasi Muda Diajak Jadi Pengusaha Berorientasi Ekspor dengan Manfaatkan LPEI

Whats New
Pendapatan Melesat, PAM Mineral Bukukan Laba Bersih Rp 24,73 Miliar

Pendapatan Melesat, PAM Mineral Bukukan Laba Bersih Rp 24,73 Miliar

Whats New
Simak Syarat dan Biaya Nikah di KUA Terbaru 2022

Simak Syarat dan Biaya Nikah di KUA Terbaru 2022

Spend Smart
Besok Ada Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi, Kendaraan Berat Akan Dialihkan

Besok Ada Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi, Kendaraan Berat Akan Dialihkan

Whats New
Simak Cara Mendapatkan EFIN Online Tanpa ke Kantor Pajak

Simak Cara Mendapatkan EFIN Online Tanpa ke Kantor Pajak

Spend Smart
Lewat Situs Ini, Pengusaha Bisa Beli atau Sewa Alat Berat

Lewat Situs Ini, Pengusaha Bisa Beli atau Sewa Alat Berat

Whats New
Perbaikan UU Cipta Kerja Ditargetkan Rampung Tahun Ini

Perbaikan UU Cipta Kerja Ditargetkan Rampung Tahun Ini

Whats New
Gugatan Global Medcom ke BNI Dalam Sidang Lanjutan, Kuasa Hukum: Upaya Hukum Masih Ditempuh

Gugatan Global Medcom ke BNI Dalam Sidang Lanjutan, Kuasa Hukum: Upaya Hukum Masih Ditempuh

Whats New
KCIC Bangun Overpass Antelope, Ruas Tol Japek Diberlakukan Buka Tutup Jalur Mulai Hari Ini

KCIC Bangun Overpass Antelope, Ruas Tol Japek Diberlakukan Buka Tutup Jalur Mulai Hari Ini

Whats New
Tarif Listrik Naik, PLN Pastikan Subsidi Tepat Sasaran

Tarif Listrik Naik, PLN Pastikan Subsidi Tepat Sasaran

Whats New
Buka 2nd TIIWG G20, Bahlil Fokus Bahas Perdagangan, Investasi dan Kesehatan

Buka 2nd TIIWG G20, Bahlil Fokus Bahas Perdagangan, Investasi dan Kesehatan

Whats New
Sri Mulyani: Jika Inflasi Tinggi, Masyarakat Semakin Sulit Beli Rumah

Sri Mulyani: Jika Inflasi Tinggi, Masyarakat Semakin Sulit Beli Rumah

Whats New
Tak Lunasi Utang ke LV Logistik, Aset BUMN Konstruksi PT Indah Karya Disita PN Bandung

Tak Lunasi Utang ke LV Logistik, Aset BUMN Konstruksi PT Indah Karya Disita PN Bandung

Whats New
Viral, Video Jendela KRL Dilempar Batu hingga Pecah Berserakan, Ini Penjelasan KCI

Viral, Video Jendela KRL Dilempar Batu hingga Pecah Berserakan, Ini Penjelasan KCI

Whats New
Isu 'Business Judgment Rule' dan 'Talent Mobility' di PP Nomor 23 Tahun 2022

Isu "Business Judgment Rule" dan "Talent Mobility" di PP Nomor 23 Tahun 2022

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.