Salin Artikel

5 Fakta Pertimbangan Perusahaan Asia Pasifik soal Gaji Pegawai

NEW YORK, KOMPAS.com - Pernah berpikir tentang pertimbangan perusahaan saat menentukan gaji Anda?

Sebuah survei teranyar yang dilakukan perusahaan konsultasi Willis Towers Watson mengungkap sejumlah hal yang menjadi pertimbangan perusahaan dalam menentukan gaji atau bonus pegawai. Survei dilakukan terhadap 707 perusahaan Asia Pasifik.

Seluruh perusahaan yang disurvei memiliki kantor di dua atau lebih dari dua negara.

Dikutip dari Business Insider, Sabtu (22/9/2018), berikut ini adalah 5 fakta terkait pertimbangan perusahaan dalam menentukan gaji pegawai.

1. Separuh perusahaan di Asia Pasifik mengaku keputusan gaji yang dibuat tak efektif

Di Asia, gaji merupakan faktor terpenting yang memikat pegawai baru ke sebuah perusahaan dan mempertahankannya. Kenaikan gaji membantu memotivasi dan sebagai penghargaan atas kinerja.

Akan tetapi, sebagian besar perusahaan tak menjelaskan bagaimana mereka memutuskan gaji pegawai. Ini disebabkan karena proses pengambilan keputusan yang membingungkan atau perusahaan memiliki statistik yang tak ingin dipublikasikan.

Laporan tersebut menemukan bahwa banyak perusahaan tak memiliki rencana insentif tahunan yang efektif. Lebih dari separuh perusahaan mengaku keputusan penggajian tidak secara efektif membedakan kinerja pegawai.

Beberapa alasannya adalah penggunaan metode yang cenderung ketinggalan zaman, hingga anggaran terbatas dan para manajer tak memiliki waktu untuk mengelola kinerja pegawai.

2. Kenaikan gaji tahunan ditentukan kinerja dan pentingnya pekerjaan

Studi tersebut mengidentifikasi empat faktor yang digunakan sebagian besar perusahaan untuk menentukan kenaikan gaji. Faktor-faktor tersebut antara lain seberapa baik pegawai mencapai tujuan mereka dan tingkat asesmen tahunan.

Faktor di luar kendali pegawai termasuk seberapa kritis pekerjaan mereka terhadap bisnis perusahaan dan apakah pegawai memiliki keahlian yang dibutuhkan perusahaan.

3. Perusahaan akan gunakan prestasi tim dan daya saing pasar untuk tentukan gaji

Separuh perusahaan yang disurvei menyatakan berencana mengubah skema gaji-untuk-kinerja, termasuk merevisi bonus tahunan dan meluncurkan program penghargaan.

Perusahaan juga akan memasukkan sejumlah faktor baru ke dalam kalkulasi kenaikan gaji. Ini termasuk seberapa besar potensi masa depan yang dilihat perusahaan dari pegawai dan bagaimana tim bisa mencapai tujuan.

Faktor pertimbangan lainnya adalah kesetaraan internal, yakni perusahaan akan memastikan bahwa pegawai digaji secara adil dibandingkan dengan rekan kerjanya. Perusahaan juga bakal melihat apakah keahlian pegawai dapat menandingi apa yang tersedia di pasar tenaga kerja.

4.Pegawai inkompeten tetap dapat bonus, tapi pegawai berprestasi yang lebih dulu dapat pemotongan insentif

Ini memang terdengar tidak adil, namun itulah yang ditemukan dalam survei tersebut. Sepertiga perusahaan yang disurvei mengaku mereka tetap membayar insentif kepada pegawai yang gagal memenuhi ekspektasi.

Namun, ketika anggaran untuk bonus menyusut, hampir 80 persen perusahaan menyatakan bakal terlebih dulu memangkas bonus untuk pegawai berprestasi.

5. Perusahaan Asia Pasifik tak terlalu pedulikan kesetaraan gender

Survei tersebut menemukan pula bahwa perusahaan-perusahaan Asia Pasifik tidak terlalu peduli dengan kesetaraan gender, dibandingkan dengan perusahaan-perusahaan di Eropa dan AS. Hanya 10 persen perusahaan Asia Pasifik yang memandang kesetaraan gaji berdasarkan gender adalah hal penting.

Maggy Fang, kepala divisi Asia Pasific Talent & Rewards Willis Towers menyatakan, hanya sedikit pegawai perempuan yang menduduki posisi senior, khususnya di India, Jepang, dan Korea Selatan.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/09/22/140033826/5-fakta-pertimbangan-perusahaan-asia-pasifik-soal-gaji-pegawai

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.