Salin Artikel

Tak Hanya Venezuela, 5 Negara Ini Pernah Alami Hiperinflasi

LONDON, KOMPAS.com - Venezuela kini tengah menderita hiperinflasi yang membuat warganya menderita.

Menurut Steven Hanke, profesor ekonomi terapan di Johns Hopkins University, AS, kenaikan harga di Venezuela menembus rekor tertinggi baru pada Agustus 2018, yakni 65.000 persen. Hanke merupakan salah satu pakar hiperinflasi terkemuka di dunia.

Mengutip BBC, Sabtu (22/9/2018), di bawah pemerintahan Presiden Nicolas Maduro, inflasi berkisar antara 150 persen per bulan. Adapun menurut Hanke, hiperinflasi didefinisikan ketika angka inflasi berada di atas 50 persen per bulan dan bertahan lebih dari 30 hari berturut-turut.

Pada November 2016 silam, Venezuela masuk dalam daftar Hanke-Krus World Hyperinflation Table. Kala itu, kenaikan harga mencapai 219 persen per bulan dan naik dua kali lipat setiap 18 hari.

Namun, bukan hanya Venezuela yang pernah mengalami kondisi hiperinflasi. Ada setidaknya 5 negara yang pernah mengalami kondisi serupa negara kaya minyak tersebut, berikut daftarnya.

1. Hungaria

Hungaria mengalami hiperinflasi pada tahun 1946, dimana tingkat inflasi harian mencapai 207 persen dan harga naik dua kali lipat setiap 15 jam. Pada Juli 1946, inflasi di Hungaria bahkan mencapai 41.900.000.000.000.000 persen dan merupakan episode terburuk yang pernah terekam sejarah.

Perang Dunia II telah mengikis 40 persen kekayaan di Hungaria. Tak hanya itu, 80 persen ibu kota Budapest dalam kondisi hancur, jalan dan rel kereta api dibom dan pemerintah harus membayar kompensasi pascaperang dengan nilai sangat tinggi.

2. Zimbabwe

Zimbabwe pernah mengalami hiperinflasi pada tahun 2008 silam, dimana tingkat inflasi harian mencapai 98 persen dan harga naik dua kali lipat setiap 25 jam. Pada November 2008, kenaikan harga di Zimbabwe mencapai 79 miliar persen per bulan.

Banyak warga Zimbabwe terpaksa menyeberang ke Afrika Selatan atau Botswana untuk memberi barang-barang kebutuhan sehari-hari. Akhirnya, mata uang dollar AS dan rand Afrika Selatan menjadi mata uang de facto.

Pada tahun 2009, bank sentral Zimbabwe mengadopsi dollar AS dan rand Afrika Selatan sebagai mata uang resmi.

3. Yugoslavia

Yugoslavia mengalami hiperinflasi pada tahun 1994, dimana tingkat inflasi harian mencapai 65 persen dan harga naik dua kali lipat setiap 34 jam. Pada awal tahun 1994, harga naik 313 juta persen per bulan.

Kala itu, warga Yugoslavia langsung buru-buru membelanjakan uang mereka ketika gajian untuk membeli barang-barang kebutuhan sehari-hari. Pasar gelap di sana menggunakan mata uang deutsche mark Jerman dan dollar AS.

4. Jerman

Jerman pernah pula mengalami hiperinflasi pada tahun 1923. Ketika itu, tingkat inflasi harian mencapai 21 persen dan harga naik dua kali lipat setiap 3 hari 17 jam.

Pada Oktober 1923, inflasi telah mencapai 29.500 persen per bulan dan kenaikan harga hingga dua kali lipat terjadi setiap 3-4 hari. Warga pun sampai mengumpulkan uang mereka di dalam koper-koper.

Pada tahun itu juga, pemerintah memperkenalkan mata uang baru, yakni rentenmark. Perlahan harga-harga pun stabil.

5. Yunani

Yunani mengalami hiperinflasi pada tahun 1944, dimana tingkat inflasi harian mencapai 18 persen dan harga naik dua kali lipat setiap 4 hari 6 jam. Hiperinflasi ini terjadi ketika Perang Dunia II masih berkecamuk.

Anjloknya produksi pertanian menyebabkan kekurangan bahan pangan di kota-kota besar yang menyebabkan periode kelaparan besar. Tak hanya itu, merosotnya penerimaan pajak juga menyebabkan melonjaknya inflasi, yang mencapai 13.800 persen per bulan pada November 1944.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/09/22/174142226/tak-hanya-venezuela-5-negara-ini-pernah-alami-hiperinflasi

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Whats New
Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Whats New
Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Whats New
Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Spend Smart
Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Spend Smart
Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Whats New
Mau Jadi Negara Maju, Porsi Pasar Keuangan RI Harus 400 Persen dari PDB

Mau Jadi Negara Maju, Porsi Pasar Keuangan RI Harus 400 Persen dari PDB

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.