Salin Artikel

Cerita Penumpang Kereta Bandara yang ke Batu Ceper...

Puspa Amelia (24), salah satu pengguna kereta bandara mengatakan, hampir setiap hari ia menggunakan kereta bandara untuk pulang dari kantornya di kawasan kuningan ke rumahnya di daerah Tangerang. Ia berhenti di stasiun Batu Ceper.

Menurut dia, naik kereta bandara jauh lebih mudah karena tidak perlu transit sebagaimana commuter line.

"Terus kan kosong keretanya, bisa duduk, bisa tidur," kata perempuan yang akrab disapa Mela itu kepada Kompas.com, saat ditemui di Stasiun Sudirman Baru, Jumat (28/9/2018).

Dari segi waktu tempuh, menggunakan kereta bandara juga dirasa lebih cepat. Untuk perjalanan ke Batu Ceper, penumpang hanya dikenakan separuh dari tarif normal, yakni Rp 35.000. Menurut Mela, harga tersebut tidak mahal melihat fasilitas yang didapat. Apalagi, ada diskon jika membeli tiket rombongan sehingga hanya membayar Rp 20.000.

"Di sini banyak juga yang turun di Batu Ceper. Jadi kalo beli tiket sekali banyak," kata Mela.

Bahkan, mereka membuat grup percakapan pesan singkat untuk janjian membeli tiket sesuai jam keberangkatan. Terkadang mereka janjian pulang pada waktu bersamaan sehingga bisa membeli tiket rombongan.

"Walaupun ini airport link, kan tidak ada salahnya. Kecuali kalau penumpang ke airport-nya penuh," kata Mela.

Mela berharap PT Railink menambah jam operasi kereta bandara yang saat ini paling malam sekitar pukul 22.00 WIB. Sebab, ia dan beberapa penumpang lain terkadang harus pulang lebih malam.

Direktur Utama PT Railink Heru Kuswoyo mengatakan, dalam sehari, rata-rata penumpang kereta bandara sebanyak 2.700 orang. Dari angka tersebut, penumpang yang turun di stasiun singgah sekitar 1.000 orang.

Heru menganggap mereka yang turun di Duri maupun Batu Ceper membantu mendongkrak okupansi kereta bandara yang masih di bawah target.

"Itu yang justru pertumbuhannya malah bagus. Bagi masyarakat Tangerang ternyata ini sangat bermanfaat," kata Heru.

Heru mengatakan, saat ini penumpang sudah bisa memilih moda transportasi yang sesuai dan membuat nyaman. Menurut dia, tak masalah jika kereta bandara dianggap sebagai komuter bagi mereka. Semakin banyak alternatif transportasi publik, akan semakin baik.

"Soal Batu ceper ya bagus, masyarakat yang diuntungkan," kata Heru.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/09/29/161300926/cerita-penumpang-kereta-bandara-yang-ke-batu-ceper-

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Rilis
Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Whats New
Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Whats New
Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Whats New
[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

[POPULER MONEY] Rincian Harga Emas Hari Ini | Pengalaman Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi

Whats New
Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Ratusan Calon Jemaah Haji Furoda Dipastikan Batal Berangkat Tahun Ini

Whats New
Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Cara Mengambil Uang di ATM BRI dengan Kartu dan Tanpa Kartu

Whats New
Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Libur Sekolah, Pengguna KRL saat Akhir Pekan Meningkat

Rilis
Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Waspada, Beredar Aplikasi MyPertamina Palsu, Ini Cara Membedakannya

Whats New
Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Mengenal Urutan Pangkat Polisi Indonesia, dari Perwira hingga Tamtama

Whats New
Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Anjloknya Bitcoin Secara Analisis Teknikal Dinilai Masih Wajar

Earn Smart
Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Kemenkominfo: Perhumas Mitra Strategis Perluas Kepemimpinan Indonesia di Kancah Global

Rilis
Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Cara Cek Tagihan Listrik lewat PLN Mobile, Mudah dan Praktis

Whats New
BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

BSI Buka Kantor di Dubai, Dirut: Upaya Wujudkan Masuk 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

Rilis
Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Dewan Direktur Eksekutif Bank Dunia Menyetujui Pembentukan FIF, Apa Itu?

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.