Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Menko Luhut: Buat Apa Risaukan Rupiah ke Rp 15.000 Per Dollar AS?

"Saya rasa tidak ada masalah, kenapa mesti risau ada (di level) Rp 15.000,"ujar Luhut di Kantor Menko Bidang Kemaritiman, Rabu (3/10/2018) malam.

Dia mengungkapkan, nilai tukar rupiah saat ini yang saat ini berada di kisaran Rp 15.000 per dollar AS hanya level psikologis baru.

"Dulu level psikologis (ada di level) Rp 10.000, terus (ke level) Rp 13.000, ya sekarang Rp 15.000. Karena apa saya bilang tidak perlu risau? Karena inflasi kita masih bagus, terus utang kita juga masih rendah. Malah kemarin saya di New York ketemu dengan beberapa fund manager yang mengatakan kenapa kalian tidak tambah utang lagi? Karena room kalian utang masih luas," paparnya.

Luhut pun menjelaskan, pemerintah saat ini juga berupaya melakukan berbagai langkah untuk menekan laju impor di Indonesia. Di antaranya penerapan kewajiban pemakaian biodiesel (B20), pengembangan pariwisata, dan penggunaan TKDN.

Dia minta agar soal nilai tukar rupiah ini tidak dibesar-besarkan dan seakan terpuruk.

"Jadi kita jangan lihat itu hanya dari satu sisi saja, bahwa betul rupiah (ada di level) Rp 15.000. Namun, kalau dilihat sekarang APBN kita sangat kredibel. Tidak ada masalah untuk pendanaan. Orang kita bayar untuk di Palu, Ibu Ani ngasih duitnya. Jadi, kita tidak usah ceritain sama orang-orang yang tidak jelaslah," ujar Luhut.

Nilai tukar rupiah berada di posisi Rp 15.075 per dollar AS pada perdagangan pasar spot sore, Rabu (3/10/2018). Posisi tersebut 32 poin melemah atau 0,22 persen dari penutupan Selasa (2/10/2018) sore di level Rp 15.043 per dollar AS.

Sementara itu untuk kurs referensi Bank Indonesia (BI), Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) menempatkan rupiah di posisi Rp 15.088 per dollar AS atau melemah 100 poin dari hari sebelumnya di Rp 14.988 per dollar AS.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/10/04/070700326/menko-luhut-buat-apa-risaukan-rupiah-ke-rp-15000-per-dollar-as

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+