Salin Artikel

IHSG Anjlok gara-gara Premium Batal Naik?

Anjloknya IHSG lantas dikaitkan dengan momentum yang baru terjadi kemarin petang saat Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan mengumumkan rencana kenaikan bahan bakar jenis premium. Namun, satu jam setelahnya terkonfirmasi bahwa rencana tersebut batal.

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara melihat sedikit korelasi antara batalnya kenaikan harga premium dengan turunnya IHSG.

"Saya lihat IHSG ada koreksi. Yang jelas ini preseden buruk, apalagi (diumumkan) di acara internasional," ujar Bhima kepada Kompas.com, Kamis (11/10/2018).

Bhima memprediksi hal ini juga akan memengaruhi nilai tukar rupiah. Rupiah diperkirakan juga akan menunjukkan pelemahan karena penjualan asing terus terjadi. Dalam setahun terakhir, penjualan asing di pasar modal sudah melepas sekitar Rp 54 triliun.

"Ini akan memperburuk sentimen," kata Bhima.

Sementara itu, dihubungi terpisah, pengamat pasar modal Satrio Utomo mengatakan, anjloknya IHSG tak sepenuhnya akibat batalnya kenaikan harga premium. Kalaupun ada pengaruhnya, hanya sedikit sekali. Koreksi IHSG lebih banyak dipengaruhi saham perbankan yang tak terlalu bagus.

"Ini lebih efek bursa global yang tidak menentu daripada premium," kata Satrio.

Satrio mengatakan, keberadaan premium saat ini sudah semakin jarang. Sehingga jika harganya naik, pengaruhnya cenderung kecil. Meski begitu, saat ini pasar sedang menunggu.

Menurut Satrio, kemungkinan dalam satu atau dua hari berikutnya baru terlihat apakah batalnya kenaikan premium akan mempengaruhi IHSG.

"Sekarang tinggal yang negatif jangka menengah. Saya khawatir kalau tidak ada berita positif dalam jangka pendek, tetap saja IHSG akan jatuh," kata Satrio.

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/10/11/133000626/ihsg-anjlok-gara-gara-premium-batal-naik

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jamin Suplai ke Kilang Pertamina, Proyek Pipa Gas Senipah-Balikpapan Dimulai

Jamin Suplai ke Kilang Pertamina, Proyek Pipa Gas Senipah-Balikpapan Dimulai

Whats New
Mendag Zulhas: Saya Sedih Petani Jual Sawit ke Malaysia

Mendag Zulhas: Saya Sedih Petani Jual Sawit ke Malaysia

Whats New
Tips Berburu Barang Elektronik Idaman ala Aulion di Puncak Kampanye Shopee 7.7 Mega Elektronik Sale

Tips Berburu Barang Elektronik Idaman ala Aulion di Puncak Kampanye Shopee 7.7 Mega Elektronik Sale

Whats New
IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup Melemah

IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup Melemah

Whats New
Pelemahan Rupiah akan Berlanjut Sampai Rp 16.000, Ini Pemicunya

Pelemahan Rupiah akan Berlanjut Sampai Rp 16.000, Ini Pemicunya

Whats New
Pengusaha Pusat Belanja Sarankan Pemerintah Melonggarkan Syarat Vaksinasi Booster

Pengusaha Pusat Belanja Sarankan Pemerintah Melonggarkan Syarat Vaksinasi Booster

Whats New
Mendag Zulhas: 3 Minggu Saya Menjabat, Harga Bahan Pokok Alami Tren Penurunan

Mendag Zulhas: 3 Minggu Saya Menjabat, Harga Bahan Pokok Alami Tren Penurunan

Whats New
Kunjungi Kemendagri, BPH Migas Minta Adanya Pengawasan Distribusi BBM Subsidi

Kunjungi Kemendagri, BPH Migas Minta Adanya Pengawasan Distribusi BBM Subsidi

Rilis
Dapat Pendanaan Baru, Health Insurtech Rey Target Raih Gross Premi 1 Juta Dollar AS

Dapat Pendanaan Baru, Health Insurtech Rey Target Raih Gross Premi 1 Juta Dollar AS

Whats New
Pensiunan TNI dan Polri Bisa Lapor SPTB secara Online Pakai ASABRI Mobile

Pensiunan TNI dan Polri Bisa Lapor SPTB secara Online Pakai ASABRI Mobile

Whats New
Subsidi Perumahan Rp 19,1 Triliun, Sri Mulyani: Angkanya Tidak Kecil, APBN Bekerja Keras

Subsidi Perumahan Rp 19,1 Triliun, Sri Mulyani: Angkanya Tidak Kecil, APBN Bekerja Keras

Whats New
Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Whats New
Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Whats New
7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.