Salin Artikel

Asing Banyak Jual Saham, Investor Domestik Jangan Panik

Pada perdagangan Jumat (26/10/2018) lalu, Indeks Harga Saham Gabungan berhasil menghijau 0,52 persen ke level 5.784.

Namun penguatan IHSG diiringi dengan aksi penjualan bersih (net sell) investor asing selama sepekan terakhir senilai Rp 326,42 triliun di Bursa Efek Indonesia (BEI). Pemodal asing memang tampak masih enggan mendekati pasar saham lokal.

Sejak awal tahun hingga akhir perdagangan pekan kemarin, indeks bursa saham Indonesia sudah merosot hingga 8,98 persen.  Asing sudah membukukan net sell senilai Rp 56,84 triliun. Angka ini lebih besar dari posisi akhir tahun lalu Rp 40,21 triliun. Porsi asing di pasar saham juga lebih besar yakni 47 persen dari akhir tahun lalu sebesar 36 persen.

Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada mengatakan, investor asing masih melakukan nett sell karena membutuhkan likuiditas di tengah kondisi pasar global yang tidak menentu.

Meski secara total tercatat nett sell, tapi Reza bilang bukan berarti mereka tidak punya posisi di saham-saham pasar modal Indonesia.

"Mereka tetap memiliki eksposur yang tinggi terhadap saham-saham di Indonesia seiring masih baiknya kinerja sejumlah emiten di Indonesia. Jadi, mereka lebih memanfaatkan momen negatifnya kondisi global untuk profit taking dan kembali masuk di saat harga sudah sangat rendah," tuturnya, Minggu (28/10/2018).

Dia mengatakan, keluarnya aliran dana asing dari pasar modal domestik membuat indeks melemah dan hingga akhir tahun, akan masih tercatat nett sell seiring sentimen di pasar yang cenderung variatif.

Namun, Reza menyarankan kepada investor dalam negeri agar jangan terlalu panik ketika pasar terjadi penurunan. "Bisa juga manfaatkan pelemahan untuk masuk di harga yang rendah," sebutnya.

Ia memprediksi pergerakan IHSG hingga akhir tahun akan berada di kisaran support di level 5.625 hingga 5.754. Sementara, resistance di level 6.025 hingga 6.055.

"Kalau untuk 2019, kita perlu melihat kondisi nanti karena akan tergantung dengan sejumlah sentimen yang ada," ucap dia.

Untuk saham-saham, ia merekomendasikan untuk seperti UNVR, ITMG, BBCA, HMSP, dan TLKM. Alasannya karena saham-saham berkapitalisasi besar biasanya cenderung jadi pilihan di saat kondisi pasar sedang volatil.

"Boleh beli saham UNVR dengan target harga di jangka panjang di level Rp 52.500 per saham. ITMG dengan target harga di level Rp 32.000 per saham. BBCA dengan target harga di level Rp 27.500 per saham. HMSP dengan target harga di level Rp 4.800 per saham dan TLKM dengan target harga di level Rp 4.650 per saham. (Krisantus de Rosari Binsasi)

Berita ini sudah tayang di Kontanc.co.id dengan judul Asing banyak jual, investor domestik jangan panik

https://ekonomi.kompas.com/read/2018/10/29/061100526/asing-banyak-jual-saham-investor-domestik-jangan-panik

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.