Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Sebelum Menikah, Ini 6 Hal Terkait Keuangan yang Perlu Diperhatikan

Akan tetapi, setidaknya pasangan yang akan menikah juga harus memikirkan masa depan seperti apa yang diinginkan oleh kedua belah pihak, di mana akan tinggal dan bagaimana cara membayar uang muka dari tempat yag akan ditinggali, hingga bagaimana cara membagi berbagai tanggung jawab finansial keluarga.

Seperti dikutip dari Foxbusiness, Senin (18/2/2019) inilah 6 hal yang harus Anda perhatikan sebelum menikah:

1. Apa yang Anda rencanakan dalam 5 atau 10 tahun mendatang?

Apakah kedua belah pihak ingin langsung memiliki anak setelah menikah? Atau salah satu dari Anda ingin memiliki pekerjaan baru sebelum mempertimbangan untuk memiliki anak? Adakah salah satu dari Anda akan bersekolah lagi dalam beberapa tahun ke depan?

Anda perlu untuk duduk dan melakukan percakapan-percakapan tersebut, mendiskusikan soal harapan, mimpi, dan aspirasi-aspirasi yang Anda juga pasangan Anda miliki.

Kemudian, tentukan priotitas yang tentunya disepakati oleh Anda dan pasangan sehingga sebelum menikah, kedua belah pihak telah memiliki rencana dan tujuan jangka pendek hingga rencana jangka panjang.

2. Apa saja aset yang dimiliki?

Anda benar-benar perlu mengetahui kondisi keuangan sekaligus aset dari orang yang akan Anda jadikan pasangan kelak. Jika Anda memiliki aset yang harus dilindungi, pertimbangkanlah untuk melakukan perjanjian pra nikah (khususnya, jika pernikahan yang akan Anda lakukan adalah pernikahan kedua dan ada anak yang terlibat).

Anda memiliki utang dengan bunga tinggi? Rencanakanlah untuk melunasi utang tersebut, jauh lebih baik sebelum pernikahan terjadi.

3. Bagaimana toleransi risiko Anda?

Dalam setiap hubungan, pasti ada yang menjadi penabung dan pihak lainnya akan menjadi pemboros. Namun bukan berarti, hubungan tersebut akan hancur, asalkan keduanya bersedia melakukan komunikasi dan berkompromi.

"Berati tidak ada rahasia keuangan, seperti menyembunyikan pembelian atau memiliki rekening tersembunyi. Ini juga berarti Anda harus berpikiran terbuka dan fleksibel untuk memahami sudut pandang pasangan Anda dan tidak menganggap bahwa jalan Anda adalah satu-satunya cara," ujar CEO dan pendiri AskTheMoneyCoach.co Lynnette Khalfani-Cox.

4. Bagaimana riwayat kredit Anda?

Ada beberapa alasan mengapa menikah dengan seseorang yang memiliki riwayat kredit baik menjadi penting.

Pertama, kemungkinan Anda akan mulai menggabungkan kewajiban Anda setelah menikah, sehingga akan menjadi sangat baik ketika Anda mengungkapkan seluruh jumlah, biaya, dan jenis utang yang Anda miliki.

Hal lainnya yang penting adalah bagaimana pasangan Anda bereaksi atas berbagai macam utang yang Anda miliki, apakah dia menghargai atau justru cenderung tak peduli?

Utang pribadi dari kedua belah pihak tentu akan memengaruhi keuangan rumah tangga ke depannya.

5. Di mana keluarga Anda akan tinggal?

Terkait tempat tinggal dan uang muka, Anda harus memulai dengan berbicara serta berdiskusi soal perencanaan bersama.

Ketika anda memutuskan untuk menikah, Anda sudah ahrus memastikan di mana keluarga Anda akan tinggal serta apa saja yang Anda dan pasangan Anda inginkan untuk ada di dalam rumah (tentukan prioritas apa yang bisa dan tidak bisa ada di dalam rumah), lalu apa saja barang yang saat ini mampu Anda miliki.

Diskusi tersebut nantinya akan berujung pada kondisi pendapatan dan pengeluaran serta menentukan budget tempat tinggal yang bisa Anda bayar dengan nyaman setiap bulan dalam 15 tahun atau sampai 30 tahun ke depan.

Kemudian bagaimana proses pembayaran uang muka yang biasanya sebesar 20 persen dari harga rumah yang akan Anda tempati bersama keluarga.

6. Bagaimana membagi tanggung jawab keuangan?

Beberapa pasangan cenderung lebih suka untuk menggabungkan seluruh kuenagan mereka, beberapa yang lain lebh suka untuk memiliki rekening tersendiri untuk pengeluaran rumah tangga di mana kedua belah pihak berkontribusi sesuai dengan pendapatan secara proporsional serta memisahkan rekening pribadi untuk pengeluaran individu.

Lakukan yang terbaik untuk Anda juga sesuaikan dengan kebiasaan Anda menabung. Buatlah sebuah sistem.


https://ekonomi.kompas.com/read/2019/02/18/091000726/sebelum-menikah-ini-6-hal-terkait-keuangan-yang-perlu-diperhatikan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

BERITA FOTO: Sri Mulyani Optimis Pertumbuhan Ekonomi RI di Atas 5 Persen

Whats New
Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Ada Isu Biaya Haji Naik, Pegadaian Tawarkan Produk Pembiayaan Arrum Haji

Rilis
Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Cara Daftar BBM Subsidi Pertamina Tanpa Aplikasi dan Syaratnya

Work Smart
BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

BERITA FOTO: Fasilitas Data Center Area31 Resmi Beroperasi

Whats New
PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

PUPR Kebut Pembangunan Akses Jalan di Labuan Bajo Sebelum Pelaksanaan ASEAN Summit

Rilis
IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

IFG Targetkan Proses Migrasi Polis Jiwasraya Bisa Rampung Tahun Ini

Whats New
Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Imbas Merosotnya Bisnis Penjualan Ventilator, Philips akan PHK 6.000 Karyawannya

Whats New
Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Sri Mulyani Yakin Ekonomi RI Tetap Kuat meski IMF Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Whats New
Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Menteri Teten: Inkubator Wirausaha Penting untuk Mengembangkan Usaha

Whats New
Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Pastikan Ketersediaan Beras Aman, Mentan SYL: Januari-Maret Ada Overstock 3 Juta Ton

Whats New
Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Kelanjutan Kasus Wanaartha Life, 600 Nasabah yang Mewakili 1.400 Polis Sudah Daftar ke Tim Likuidasi

Whats New
Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Minyakita Langka, ID Food Minta Produsen Genjot Produksi

Whats New
Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Bank Mandiri Salurkan Kredit Rp 1.202 Triliun di 2022, Paling Banyak Segmen Korporasi

Whats New
Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Papan Pemantauan Khusus akan Meluncur Tahun Ini

Whats New
Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan 'Reshuffle'

Dipanggil Jokowi ke Istana, Buwas: Bahas Harga Beras, Bukan "Reshuffle"

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+