Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tiga Menit, Peringatan Pertama dan Terakhir

Kompas.com - 28/07/2010, 03:31 WIB
EditorTI Produksi

Kematian mendadak sering kali menimbulkan berbagai pertanyaan di benak kerabat, keluarga, dan teman yang ditinggalkan. Terlebih lagi jika sebelumnya orang tersebut terlihat sehat dan tiba-tiba meninggal dunia disertai keluarnya busa dari mulut dan wajah membiru. Berbagai dugaan melintas, mulai dari stroke, serangan jantung, bahkan keracunan.

”Khusus untuk dugaan keracunan tentunya diperlukan otopsi. Keracunan biasanya disertai keluhan seperti sesak yang lama, muntah, ada sakit pada perut. Salah satu racun yang dapat menimbulkan kematian dengan cepat ialah sianida. Tergantung banyaknya racun yang masuk dalam tubuh,” ujar dokter spesialis penyakit dalam serta spesialis penyakit jantung dan pembuluh darah, Djoko Maryono, Selasa (27/7).

Salah satu penyakit yang sering dituding menjadi penyebab kematian mendadak ialah serangan jantung (infark miokard akut).

”Pada sindroma koroner akut (penyakit jantung koroner), sekitar 25 persen dapat menyebabkan kematian mendadak yang bisa tanpa peringatan. Orang tersebut tidak mengetahui dirinya mengalami penyakit itu dan tidak ada tanda-tanda nyeri. Kematian mendadak kerap terjadi akibat fibrilasi ventrikel atau gangguan irama jantung secara mendadak,” ujar Djoko.

Dokter spesialis penyakit jantung dan pembuluh darah di RSUP Dr Hasan Sadikin/FK Universitas Padjadjaran, Bandung, A Fauzi Yahya, dalam artikelnya (Kompas, 6 Agustus 2009) yang membahas kematian mendadak pada penyanyi Mbah Surip menyebutkan, pada gangguan irama ganas (ventrikel fibrilasi), irama jantung yang kacau membuat jantung hanya bisa bergetar hingga 300 kali per menit, tetapi tidak mampu berkontraksi.

Dugaan terkuat, kekacauan irama ini disebabkan arus bolak-balik (reentry) pada area jantung dengan inhomogenitas elektrik (arus listrik tidak homogen) lantaran suplai oksigen yang terganggu.

Jika tidak segera diatasi, gangguan irama itu mampu menyetop kerja jantung sehingga pasokan darah ke seluruh tubuh, termasuk otak, akan terhenti begitu saja.

Dalam tiga menit

Djoko mengatakan, dalam kasus fibrilasi ventrikel, kematian bisa terjadi hanya dalam waktu tiga menit. ”Dapat terjadi tanpa peringatan dan tanda-tanda. Serangan itu menjadi peringatan pertama dan terakhir,” ujarnya.

Penanganan fibrilasi ventrikel ialah dengan defibrilasi menggunakan aliran listrik. Cara lain dengan pijat jantung yang dilakukan oleh tenaga terampil.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UMKM Asal Gresik Binaan SIG Raih Omzet Rp150 Juta Saat Bazar BUMN

UMKM Asal Gresik Binaan SIG Raih Omzet Rp150 Juta Saat Bazar BUMN

Rilis
Jokowi: Tekanan Ekonomi Global terhadap Ekonomi Kita Sudah Agak Mereda

Jokowi: Tekanan Ekonomi Global terhadap Ekonomi Kita Sudah Agak Mereda

Whats New
Dukung Ketahanan Pangan Nasional, Kementan Fokus Awasi Praktik Alih Fungsi Lahan

Dukung Ketahanan Pangan Nasional, Kementan Fokus Awasi Praktik Alih Fungsi Lahan

Rilis
Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi Perum Perhutani

Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi Perum Perhutani

Whats New
Masyarakat 'Mampu' Lebih Pilih Beli BBM Bersubsidi, YLKI: Harganya Lebih Murah

Masyarakat "Mampu" Lebih Pilih Beli BBM Bersubsidi, YLKI: Harganya Lebih Murah

Rilis
Nama 'Balon' Pengganti Perry Warjiyo Bermunculan, Ini Kriteria yang Harus Dimiliki Calon Gubernur BI

Nama "Balon" Pengganti Perry Warjiyo Bermunculan, Ini Kriteria yang Harus Dimiliki Calon Gubernur BI

Whats New
BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

Whats New
ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

Rilis
Jokowi: Kalau Dulu Kita 'Lockdown', Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Jokowi: Kalau Dulu Kita "Lockdown", Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Whats New
Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Whats New
Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat 'Burden Sharing' dengan BI

Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat "Burden Sharing" dengan BI

Whats New
Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Rilis
Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Whats New
Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Spend Smart
Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+