Protes, Pegawai PT Kereta Api Ancam Mogok

Kompas.com - 25/10/2011, 17:05 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pegawai PT Kereta Api Indonesia mengancam mogok bekerja, jika sampai dengan 6 Desember, pemerintah tak memenuhi tuntutan penurunan tarif bahan bakar minyak industri.

"Rencananya, kami akan mogok kerja dari 6 Desember sampai akhir Desember," kata Ketua Serikat Pekerja PT Kereta Api Indonesia, Sri Nugroho, dalam jumpa wartawan di Ruang Wartawan DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (25/10/2011).

Aksi mogok itu merupakan langkah terakhir, jika pemerintah tidak juga memenuhi tuntutan mereka. Salah satu tuntutannya adalah penurunan harga BBM untuk kereta angkutan barang.

Saat ini, PT KAI dikenai harga Rp 9.000 per liter untuk membeli solar, sama dengan harga industri. Sementara truk angkutan barang tetap dikenakan harga subsidi sebesar Rp 4.500 per liter.

Mereka menganggap pemerintah berlaku tidak adil kepada PT KAI. Para pekerja meminta pemerintah memberlakukan harga solar subsidi untuk PT KAI, yakni sebesar Rp 4.500 per liter.

"BBM ini menyangkut keberlangsungan hidup PT KAI. Kalau BBM tinggi, biaya operasional akan tinggi, dan ini akan berdampak pada hidup pegawai," ujar Sri Nugroho.

Pekerja juga meminta pemerintah menanggung seluruh biaya pemeliharaan infrastruktur yang mencapai lebih dari Rp 1 triliun per tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para pekerja memberi waktu kepada pemerintah hingga 6 Desember, untuk memenuhi tuntutannya. Jika tidak juga dipenuhi, mereka akan mogok kerja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.