Jangan Sampai Terulang Lagi

Kompas.com - 28/10/2011, 05:07 WIB
Editor

Sejak masih berbentuk Perusahaan Jawatan Kereta Api, korupsi sudah ada di perkeretaapian. Akibatnya, boro-boro berinvestasi, untuk layanan publik pun terabaikan.

Saat PJKA menjadi PT Kereta Api Indonesia (KAI) dan kondisi likuiditas membaik, korupsi masih terjadi. ”Kebocoran masih terus terjadi sampai sekarang,” kata Ketua Dewan Penasihat Masyarakat Kereta Api Moch S Hendrowijono, Rabu (26/10).

Praktik korupsi itu mulai dari pembelian solar untuk bahan bakar KA, percaloan, pembayaran tiket di atas KA (suplisi) yang tak disetor, hingga pengadaan seperti lokomotif atau gerbong. Ia berharap PT KAI meningkatkan pengawasan internal dengan mengangkat orang luar berintegritas dan jejak rekam baik. ”Selama ini pengawas cuma orang dalam KAI,” tambah dia.

Penyebab lain, bisnis KA di Indonesia tak ada pesaing. Jadi, harga mudah dimainkan dan sulit mencari perbandingan.

Dari catatan Kompas, pimpinan dan bendahara proyek jalur ganda-ganda (double-double track/DDT) Manggarai-Cikarang, Yoyo Sulaiman dan Iskandar Rosyid, divonis enam dan lima tahun penjara pada Agustus 2007. Keduanya terbukti menggelembungkan jumlah warga penerima ganti rugi dan menambah luas tanah serta bangunan saat pembebasan lahan proyek.

Laporan pemantauan proyek pinjaman luar negeri Bappenas triwulan I tahun 2011, menyebut proyek DDT yang didanai pinjaman Badan Kerja Sama Internasional Jepang (JICA) sebesar 41,03 miliar yen baru terpakai 995,7 juta yen. Saat ini proyek dalam proses prakualifikasi ulang. Mubasir, memang.

Tahun 2009 Indonesia Corruption Watch menemukan penjualan dengan harga rendah aktiva tetap PT KAI, antara lain eks lokomotif dan gerbong yang dinilai tak produktif. Negara rugi sebab seharusnya bisa untuk meningkatkan infrastruktur KA.

Periode yang sama, Direktur Keuangan PT KAI, AK, ditahan Polda Jawa Barat karena diduga korupsi terkait investasi PT KAI senilai Rp 100 miliar di PT Optima Kharya Capital Management. Dewan Komisaris PT KAI pun terseret diperiksa.

Kasus lain, dugaan korupsi hibah 60 gerbong KA eks Jepang dengan terdakwa Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Soemino Eko Saputro. Pengangkutan gerbong KA itu sangat mahal. Menurut temuan Komisi Pemberantasan Korupsi, satu unit gerbong biayanya 7 juta yen (sekitar Rp 720 juta) atau total Rp 43,2 miliar. Negara pun rugi Rp 10 miliar-Rp 16 miliar.

Soemino, seperti terungkap dalam dakwaan jaksa di sidang perdana Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Agustus lalu, menyebut keterlibatan Menteri Perhubungan Hatta Rajasa yang kini Menteri Koordinator Perekonomian. Hatta menugaskan Soemino mencari KRL bekas.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian, Ini Kata Pemerintah

Soal Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian, Ini Kata Pemerintah

Whats New
Profil Lin Che Wei, dari Ekonom hingga Penasihat Banyak Menteri

Profil Lin Che Wei, dari Ekonom hingga Penasihat Banyak Menteri

Whats New
Ini Peran Lin Che Wei dalam Kasus Dugaan Korupsi Minyak Goreng

Ini Peran Lin Che Wei dalam Kasus Dugaan Korupsi Minyak Goreng

Whats New
Soal Telkom Rugi Investasi di GoTo, Stafsus Erick Thohir: Ini Bisnis Jangka Panjang, Bedakan dengan Jiwasraya

Soal Telkom Rugi Investasi di GoTo, Stafsus Erick Thohir: Ini Bisnis Jangka Panjang, Bedakan dengan Jiwasraya

Whats New
4 BUMN Mengantre untuk Dibubarkan

4 BUMN Mengantre untuk Dibubarkan

Whats New
Cara Top Up ShopeePay lewat ATM BRI, BCA, BNI, dan Mandiri

Cara Top Up ShopeePay lewat ATM BRI, BCA, BNI, dan Mandiri

Spend Smart
Simak 5 Cara Cek Resi Anteraja lewat Ponsel dengan Mudah

Simak 5 Cara Cek Resi Anteraja lewat Ponsel dengan Mudah

Whats New
Lawan Perubahan Iklim, Raksasa Teknologi NTT Ltd Luncurkan Layanan IoT Keberlanjutan untuk Korporasi

Lawan Perubahan Iklim, Raksasa Teknologi NTT Ltd Luncurkan Layanan IoT Keberlanjutan untuk Korporasi

Rilis
Kilang Pertamina 5 Kali Terbakar dalam 2 Tahun

Kilang Pertamina 5 Kali Terbakar dalam 2 Tahun

Whats New
Kemenhub Ungkap Alasan Tak Jadi Berlakukan Pembebasan Tarif Tol Jika Macet Saat Mudik Lebaran

Kemenhub Ungkap Alasan Tak Jadi Berlakukan Pembebasan Tarif Tol Jika Macet Saat Mudik Lebaran

Whats New
Mudah, Begini Cara Mencari ATM Bank DKI Terdekat lewat HP

Mudah, Begini Cara Mencari ATM Bank DKI Terdekat lewat HP

Whats New
RI-Jepang Buka Program Pelatihan Perawat Lansia

RI-Jepang Buka Program Pelatihan Perawat Lansia

Rilis
Resmi, Ini Daftar 11 Nama Badan Perwakilan Anggota AJB Bumiputera yang Lolos Fit and Proper Test

Resmi, Ini Daftar 11 Nama Badan Perwakilan Anggota AJB Bumiputera yang Lolos Fit and Proper Test

Whats New
BPJS Kesehatan Diminta Tingkatkan Literasi Masyarakat tentang Asuransi Sosial

BPJS Kesehatan Diminta Tingkatkan Literasi Masyarakat tentang Asuransi Sosial

Whats New
Apa Itu Segmentasi Pasar: Pengertian, Jenis, dan Manfaatnya

Apa Itu Segmentasi Pasar: Pengertian, Jenis, dan Manfaatnya

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.