Rumah Tipe "21" Bob Sadino

Kompas.com - 19/01/2015, 23:11 WIB
Halaman depan rumah Bob Sadino. KOMPAS/ARBAIN RAMBEYHalaman depan rumah Bob Sadino.
EditorHeru Margianto

KOMPAS.comBob Sadino, pengusaha agrobisnis sukses, meninggal dunia pada Senin (19/1/2015). Ada begitu banyak kenangan yang melekat pada dirinya, tentang celana pendeknya yang khas, tentang gaya tuturnya yang ceplas-ceplos, juga tentang beragam kiat suksesnya yang ia sebut diraihnya di "jalanan". (Baca: Bisnis ala Bob Sadino: Bukan Dibicarakan, Jalankan Saja Dulu)

Om Bob, demikian ia dipanggil, memang dikenal nyentrik. Ia tak sungkan menerima Presiden Soeharto, penguasa pada zaman Orde Baru, dengan hanya mengenakan celana pendek kesayangannya itu.

Cerita tentang rumahnya pun unik. Ada misteri dengan angka 21 di rumahnya yang terletak di kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan. Tentang rumahnya, ia bertutur banyak saat menerima harian Kompas pada suatu pagi. Berikut cerita Om Bob soal rumahnya seperti dimuat harian Kompas, Minggu 28 Maret 2010.
------------------------------------------------

Oleh Arbain Rambey

”Rumah saya ini tipe 21. Tanahnya 2 hektar rumahnya 1, ha-ha-ha...,” canda Bob Sadino, pemilik toko serba ada Kem Chicks itu.

"Selamat datang di rumah ini. Sebenarnya saya tidak suka membuka rumah terlalu lebar bagi orang lain karena rumah adalah sebuah kawasan yang sangat pribadi,” begitu sapa Bob Sadino saat Kompas memasuki rumahnya di kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan, yang berhalaman sangat luas. Tapak rumahnya berukuran 1.500 meter persegi.

Tetap dengan mengenakan celana pendek yang sudah menjadi ciri khasnya, Bob bercerita tentang segala sisi rumahnya. Satu hal yang pasti, rumah Bob yang terkesan sangat mewah itu sesungguhnya justru bisa menjadi sangat sederhana kalau kita bisa memahami pikiran pemiliknya.

Bagi Bob, luas tanah 2 hektar itu bukanlah kemewahan karena dia tidak mendewakan ukuran, melainkan semata memanfaatkan yang ada.

”Dulu tanah ini adalah kebun saya untuk mencari nafkah lewat agrobisnis. Manakala usaha saya berkembang dan tanah ini lalu menjadi di tengah kota, kemudian saya menanam di berbagai tempat di Jateng dan Jatim. Tanah ini kan nganggur. Ya saya manfaatkan jadi rumah,” kata Bob.

Mengapa tidak dijual saja?

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber KOMPAS
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X