Fenomena Bisnis Kuliner di Jalan Senopati Jakarta

Kompas.com - 06/05/2015, 05:45 WIB
Prof Rhenald Kasali istProf Rhenald Kasali
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                       Rhenald Kasali
                                     @Rhenald_Kasali

KOMPAS.com - Sebuah surat kabar memberitakan pusat kafe modern di seputar jalan Senopati, Jakarta Selatan. Memang benar, dalam tiga tahun terakhir ini, ruas jalan Senopati mulai diserbu wirausahawan muda bermodal kuat, membangun usaha kafe modern dengan cita rasa tinggi.

Romantic, high tea, great breakfast, great coffee, casual dining, sweet tooth, sunday brunches, sampai quick bites. Italian and French, English, Korea and America, semua ada. Sekali datang, dibutuhkan minimal Rp 400.000 untuk setiap pelanggan. Cita rasanya memang tinggi,  membuat Anda ingin kembali lagi mengajak orang lain. Tapi apakah semuanya berhasil?

Saya menduga, minimal dibutuhkan Rp 6 miliar untuk memulai usaha di jalan tersebut. Itupun belum jaminan uang kembali. Rata-rata pemilik yang orang tuanya saya cukup kenal, menyebutkan anak dan menantu mereka masih harus nombok gaji pegawai dan biaya operasional sekitar Rp 100 juta per bulan selama 2-3 tahun.

Itupun kalau beruntung. Tak jarang yang pontang-panting menyerah di tengah jalan, lalu lempar handuk. Ganti pemilik,  konsep,  merek dan seseorang harus mulai lagi dari awal.

Modal dan Reputasi Besar

Tidak tanggung-tanggung, dewasa ini kelas menengah kita berani memberi modal awal untuk berwirausaha bagi anak-anak kesayangannya Rp 4 miliar hingga Rp 6 miliar. Sebagian orang tua dulu hanya rela menghabiskan uang sebesar itu untuk menyekolahkan anak-anaknya ke kota-kota mahal di Amerika Serikat dan Eropa.

Di Boston, Los Angeles dan kota-kota tertentu, anak-anak Indonesia dikenal dengan mobil-mobil mewahnya yang jauh lebih keren dari mobil profesor terkenal. Kalau setahun saja orangtua bisa menghabiskan 100.000-150.000 dollar AS untuk membiayai mereka, maka bisa dibayangkan berapa total biaya investasi yang harus dikeluarkan sampai anaknya lulus.

Tetapi di jalan Senopati, tak semua pelaku datang dengan modal besar. Ada juga yang bekalnya keterampilan, pengalaman dan jejaring. Orang-orang yang mempunyai reputasi itu bisa saja menjadi shareholder. Seorang chef yang saya kenal mengaku tak menaruh modal apa-apa. Tetapi ia diberi 15 persen saham plus gaji yang menarik. Itu sebabnya ia aktif mendatangi meja pelanggan-pelanggannya mendengarkan kebutuhan mereka.

Ada juga kelompok profesional yang datang dengan modal patungan. Beberapa bankir, pelaku di pasar modal dan teman-teman lamanya bergabung membentuk usaha baru. Tidak persis di jalan Senopati, tetapi agak belok sedikit di antara permukiman elit di sisi timur Kebayoran Baru yang sewa rumahnya sedikit miring.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X