Rizal Ramli "Luluh" karena Bujukan Jokowi - Kompas.com

Simak kembali catatan Ekspedisi Kompas Cincin Api “Kelud Revolusi Gunung Api” di edisi khusus epaper.kompas.com dan www.cincinapi.com.

BrandzView

Rizal Ramli "Luluh" karena Bujukan Jokowi

Kompas.com - 13/08/2015, 12:06 WIB
KOMPAS.com/YOGA SUKMANA Rizal Ramli berjabat tangan bersama Indroyono Soesilo usai acara serah terima jabatan Menteri Koordinator Kemaritiman
JAKARTA, KOMPAS.com — Rizal Ramli resmi menjabat sebagai Menteri Koordinator Kemaritiman setelah acara serah terima jabatan di Kantor Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Jakarta, Kamis (13/8/2015).

Saat di luar pemerintahan, Menteri Koordinator Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid itu dikenal sangat kritis terhadap pemerintahan Jokowi-JK. Namun, kini dia menerima ajakan Presiden untuk menempati posisi menteri dalam kabinet yang pernah dia kritik keras. Rizal pun sedikit bercerita bagaimana Presiden akhirnya mampu meluluhkannya.

"Waktu saya kemarin dipanggil Presiden pagi-pagi, saya tahu saya bakal ditunjuk, dan jujur saya cenderung menolak. Karena portofolio saya nyaman di bidang ekonomi," ujar Rizal.

"Jadi begitu kita ketemu, dia minta saya jadi Menko. Saya bilang, saya terima kasih, tapi saya menolak," lanjut pria yang lahir di Padang, Sumatera Barat, 10 Desember 1954 itu.

Presiden, ucap Rizal, terus membujuknya meski tahu ajakannya itu sudah dia tolak. "Pak Jokowi lihat saya menolak, dan bilang, 'Yang minta ini bukan Jokowi sebagai presiden, tapi yang minta rakyat indonesia'," ucap dia sembari menirukan kata-kata Presiden.

Mendengar kata-kata itu, Rizal mengaku lemas. Akhirnya dia luluh dan tak kuasa menerima ajakan Presiden untuk bergabung ke dalam Kabinet Kerja. Apalagi, kata dia, Presiden mengungkapkan bahwa bidang kemaritiman merupakan sektor yang memiliki arti besar bagi masyarakat.

Saat itu, dia menegaskan akan melakukan perubahan besar saat memimpin sektor kemaritiman. Bahkan, Rizal berujar bahwa Presiden sudah setuju mengubah nama kementerian menjadi Kementerian Kemaritiman dan Sumber Daya. Nantinya, kata dia, akan ada tambahan dua departemen yang bergabung dan berada di bawah koordinasinya.

Baca juga: Bangun Maritim Indonesia, Menteri Susi Butuh 100 Sarjana Kelautan Terbaik

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorErlangga Djumena