MUI Tak Akui Travel Umrah dan Haji yang Pakai Sistem Pemasaran Berjenjang

Kompas.com - 24/07/2017, 19:51 WIB
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maruf Amin saat membuka diskusi panel mengenai ekonomi syariah, di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Senin (24/7/2017). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maruf Amin saat membuka diskusi panel mengenai ekonomi syariah, di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Senin (24/7/2017).
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menegaskan tidak ada satu travel haji dan umrah yang menggunakan sistem pemasaran berjenjang (multi level marketing/MLM) yang mendapatkan sertifikat syariah.

"Tidak ada satu pun yang kami beri pengakuan syariah," kata Ma'ruf, seusai sebuah diskusi di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Senin (24/7/2017).

Pasalnya, MUI melihat banyak hal tidak tepat yang dilakukan dalam MLM travel haji dan umrah. Ma'ruf menjelaskan, MUI hanya mengakui multi level marketing (MLM) produk, bukan MLM jasa, termasuk travel umrah dan haji. Alasannya, karena tidak diketahui asal keuntungan yang didapatkan oleh travel.

(Baca: Bisnis First Travel Dihentikan, Calon Jemaah Umrah Diminta Tenang)

"Kalau misalnya dia (travel) rugi, berarti modal yang dipakai. Kalau dari modal, berarti mereka pakai punyanya para penabung yang menyetor terlebih dulu," kata Ma'ruf.

MUI menilai ada unsur gambling atau judi pada pola tersebut. Sebab tidak ada transparansi keuangan serta tidak diketahui kejelasan waktu berangkat umrah dan hajinya

"Ini yang membuat kami enggak bisa kasih (sertifikat) syariah di sana, karena banyak hal-hal yang sulit dideteksi. Sehingga terjadi kesamaran yang bisa menimbulkan kerugian pada pihak tertentu," kata Ma'ruf.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.