Pemindahan Ibu Kota Butuh Perencanaan Mendasar pada Tata Ruang

Kompas.com - 24/07/2017, 19:59 WIB
Jakarta macet KOMPAS / LASTI KURNIAJakarta macet
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Heru Dewanto menilai, pemindahan ibu kota bisa gagal bila tidak perencanaan dan pembenahan mendasar pada tata ruang dan infrastruktur sejak awal.

"Ibu kota baru akan mengalami nasib seperti Jakarta di kemudian hari jika kita tidak mampu melakukan perencanaan dan pembenahan mendasar pada tata ruang dan infrastruktur sejak awal," kata Heru dalam keterangan tertulisnya, Senin (24/7/2017).

Bahkan, jika pemindahan ibu kota dilakukan serampangan, menyimpang dari tujuan awal yakni mengurangi beban Jakarta dan mendistribusikan pusat kegiatan dari Jawa ke daerah lain, maka tak menutup kemungkinan Indonesia akan punya dua kota megapolitan yang sama ruwetnya.

"Hasilnya juga harus dijaga secara konsisten dan berkelanjutan meski tidak mudah. Karena jauh lebih sulit ketimbang membuat perencanaan," ungkap Heru.

Keterlibatan pihak swasta dalam proyek pemindahan ibu kota juga penting. Sebab, untuk membangun infrastruktur ibukota alternatif butuh anggaran yang sangat besar selain waktu pengerjaan yang lama.

"Jangan sampai pelibatan swasta ini sebatas bancakan proyek belaka. Proyek ini demi kepentingan bersama untuk percepatan dan pemerataan ekonomi. Bukan kepentingan pemerintah atau kelompok tertentu semata," tegas Heru.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.