BI dan Bareskrim Mabes Polri Musnahkan 189.477 Lembar Uang Palsu

Kompas.com - 26/07/2017, 12:09 WIB
Direktur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri Brigjen (Pol) Agung Setya Imam Effendi, seusai konferensi pers mengenai pemusnahan uang palsu di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (26/7/2017). KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZADirektur Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse dan Kriminal Mabes Polri Brigjen (Pol) Agung Setya Imam Effendi, seusai konferensi pers mengenai pemusnahan uang palsu di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Rabu (26/7/2017).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia bersama Bareskrim Mabes Polri dan Kejaksaan Agung memusnahkan uang palsu sebanyak 189.447 lembar, Rabu (26/7/2017).

Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Uang Bank Indonesia, Suhaedi, mengatakan ratusan ribu lembar uang palsu tersebut ditemukan dari setoran bank.

"Setelah dilakukan verifikasi analisis di laboratorium kami, Counterfeit Analysis Center (BI-CAC) dan kami yakini bahwa itu uang palsu, kami serahkan ke Bareskrim Mabes Polri untuk tindak lanjutnya," kata Suhaedi.

Setelah itu, Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Mabes Polri meminta penetapan pengadilan untuk dilakukan pemusnahan. Adapun pemusnahan dilakukan dengan dasar penetapan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Nomor 02/Pe.Mus.Pid/2017/PNPn.Jkt.Sel.

"Proses ini menunjukkan kerjasama untuk menanggulangi peredaran uang palsu yang dapat mengganggu kredibilitas uang rupiah sebagai simbol kedaulatan," kata Suhaedi.

Rincian temuan uang palsu itu adalah, kertas yang menyerupai uang Rp 100.000 sebanyak 90.180 lembar.

Kemudian kertas yang menyerupai uang Rp 50.000 sebanyak 82.822 lembar, kertas yang menyerupai uang Rp 20.000 sebanyak 10.919 lembar.

Uang palsu yang menyerupai Rp 10.000 sebanyak 3.590 lembar, uang palsu yang menyerupai Rp 5.000 sebanyak 1.961 lembar, uang palsu yang menyerupai Rp 2.000 sebanyak 5 lembar. Dengan demikian, total uang palsu sebanyak 189.477 lembar.

"Ingat 3D (dilihat, diraba, diterawang). Kalau ada yang meragukan, silahkan laporkan ke aparat kepolisian," kata Suhaedi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
'Travel Bubble' Indonesia-Singapura, Sandiaga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

"Travel Bubble" Indonesia-Singapura, Sandiaga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

Whats New
Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Work Smart
Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Earn Smart
Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.