Seminggu Sebelum Hari Kemerdekaan, 75.000 Ton Garam Impor Masuk RI

Kompas.com - 01/08/2017, 18:00 WIB
Petani garam di Desa Menco,  Kecamatan Wedung,  Kabupaten Demak,  Jateng saat memanen garamnya,  Selasa (1/8/2017) KOMPAS.com / ARI WIDODOPetani garam di Desa Menco, Kecamatan Wedung, Kabupaten Demak, Jateng saat memanen garamnya, Selasa (1/8/2017)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah membuka keran impor garam dari Australia untuk memenuhi kebutuhan di dalam negeri. Total garam yang akan masuk ke Indonesia sebanyak 75.000 ton.

"Kan ada tanggal (masuknya garam impor). Kemarin rencana masuk tanggal 10 Agustus 2017," ujar Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut Kementerian Kelautan dan Perikanan, Brahmantya di Jakarta, Selasa (1/8/2017).

Keputusan impor garam dilakukan pemerintah menyusul lonjakan harga garam. Lonjakan harga garam itu terjadi akibat kelangkaan garam di pasaran.

Perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), PT Garam, ditugasi pemerintah untuk mengeksekusi kebijakan impor garam sebanyak 75.000 ton tersebut.

Saat ini tutur Brahmantya, kebutuhan garam konsumsi mencapai 4 juta ton per tahun. Sementara itu produksi garam oleh petani garam hanya mencapai 2,5 juta ton per tahun dan 500.000 ton dari PT Garam.

Meski produksi garam konsumsi masih terbatas, pemerintah yakin angkanya akan naik dari 2,5 juta ton. Hal itu menyusul adanya sejumlah program untuk meningkatkan produksi garam petani.

Brahmantya menuturkan kendala produksi garam petani. Masalah utamanya tutur ia yaitu musim. Bila curah hujan tinggi, maka proses produksi garam bisa jadi terganggu dan tidak optimal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X