Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/08/2017, 13:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pekan ini, nilai tukar dollar AS tercatat melemah hingga mencapai level terendahnya dalam 15 bulan.

Padahal, bursa saham AS, semisal Dow Jones, sempat mencatat rekor tertinggi ditopang oleh solidnya kinerja keuangan korporasi-korporasi AS.

Pagi ini, Jumat (4/8/2017), Reuters melaporkan indeks nilai tukar dollar AS terhadap basket enam mata uang utama dunia lainnya merosot 0,15 persen pada level 92,702.

Pergerakan ini menggiring dollar AS menuju pelemahan 0,6 persen sepanjang pekan ini. Terhadap mata uang yen Jepang, dollar AS juga melemah 0,2 persen ke level 109,82 yen yang merupakan level terendah sejak pertengahan Juni 2017.

Dollar AS juga bergerak menuju 0,6 persen lebih rendah dalam sepekan ini terhadap yen. Pelemahan dollar AS memang tak selamanya merugikan.

Selain membuat indeks bursa saham AS menguat, pelemahan dollar AS juga memungkinkan perusahaan-perusahaan AS memperoleh laba lebih besar di luar negeri.

Mengutip CNN Money, ada beberapa untung dan rugi depresiasi dollar AS bagi AS. Berikut ulasannya.

1. AS bisa bersaing lebih baik di luar negeri

Pada awal tahun ini, dollar AS menguat sangat tinggi hingga memunculkan risiko mengikisnya laba korporasi AS.

Ketika dollar AS menguat, maka produk-produk yang dijual dalam mata uang dollar AS dan dijual di luar negeri cenderung lebih mahal bagi konsumen asing.

Penguatan dollar AS juga menghantam laba perusahaan-perusahaan di luar AS yang harus dikonversi kembali ke dollar AS. Sehingga, perolehan laba mereka bisa lebih rendah.

Presiden AS Donald Trump juga sadar betul bahwa penguatan dollar AS bisa menggagalkan upayanya untuk menghidupkan kembali pabrik-pabrik AS untuk menggenjot ekspor.

2. Bursa saham bergembira

Sebagian besar emiten yang melantai di bursa saham Dow Jones memperoleh keuntungan dari luar negeri AS. Artinya, mereka akan menikmati laba yang lebih besar berkat depresiasi dollar AS.

Tiga emiten Dow Jones dengan kinerja terbaik tahun ini, yakni Boeing, Apple, dan Visa menggantungkan labanya di AS sebesar kurang dari 55 persen. Sisanya, ketiga emiten ini meraup laba dari luar negeri.

3. Importir AS kewalahan

Perusahaan-perusahaan yang mengimpor barang dari luar negeri harus merogoh kocek lebih dalam akibat depresiasi dollar AS. Meskipun secara umum dollar AS masih kuat, namun depresiasi secara perlahan dapat melukai laba mereka.

4. Sinyal perlambatan ekonomi AS

Ketika masih menjadi capres, Trump menjanjikan percepatan pertumbuhan ekonomi AS hingga mencapai 4 persen secara tahunan.

Adapun pelemahan dollar AS merupakan sinyal bahwa investor tidak yakin Trump akan dengan cepat memenuhi janji-janjinya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber CNN Money

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

Whats New
ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

Rilis
Jokowi: Kalau Dulu Kita 'Lockdown', Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Jokowi: Kalau Dulu Kita "Lockdown", Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Whats New
Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Whats New
Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat 'Burden Sharing' dengan BI

Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat "Burden Sharing" dengan BI

Whats New
Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Rilis
Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Whats New
Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Spend Smart
Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Whats New
Atasi Masalah Minyak Goreng, Menteri Teten: Minyak Makan Merah Bisa Jadi Solusi

Atasi Masalah Minyak Goreng, Menteri Teten: Minyak Makan Merah Bisa Jadi Solusi

Rilis
Masyarakat Dapat Beri Masukan Terkait Pengembangan Rupiah Digital, Ini Caranya

Masyarakat Dapat Beri Masukan Terkait Pengembangan Rupiah Digital, Ini Caranya

Whats New
Berlaku 28 Februari 2023, Berikut Perubahan Limit Transaksi BRI di ATM, EDC, dan BRImo

Berlaku 28 Februari 2023, Berikut Perubahan Limit Transaksi BRI di ATM, EDC, dan BRImo

Whats New
Digitalisasi Rupiah

Digitalisasi Rupiah

Whats New
Bersiap IPO, Biofarma Bakal Spin Off Anak Usaha di Semester I-2023

Bersiap IPO, Biofarma Bakal Spin Off Anak Usaha di Semester I-2023

Whats New
Mentan Klaim Produksi Beras RI Surplus, Kok Harganya Mahal dan Impor?

Mentan Klaim Produksi Beras RI Surplus, Kok Harganya Mahal dan Impor?

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+