Kompas.com - 06/08/2017, 18:00 WIB
Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran, saat ditemui wartawan di rumah dinasnya di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Senin (1/5/2017). KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZAGubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran, saat ditemui wartawan di rumah dinasnya di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Senin (1/5/2017).
EditorAprillia Ika

PALANGKA RAYA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Peternakan Kalimantan Tengah (Kalteng), Sutrisno menyebut pihaknya sekarang ini sedang berupaya keras mencari investor yang mau mendirikan pabrik pakan di provinsi ini sebagai upaya membantu peternak mengembangkan usahanya.

Menurut Sutrisno, Gubernur Kalteng Sugianto Sabran telah memerintahkan DTPHP bersama Dinas Kelautan dan Perikanan untuk melakukan berbagai persiapan termasuk ketersediaan bahan baku bagi pabrik pakan yang akan didirikan.

"Sembari mempersiapkan perintah Gubernur dan menunggu ada investor, kami juga sedang berupaya merintis penyediaan pakan untuk skala usaha rumahan. Ini kami lakukan agar pakan ternak tidak lagi bergantung dengan provinsi lain," ucapnya di Palangka Raya, Sabtu (5/8/2017), seperti dikutip dari Antaranews.com.

Dikatakan, sekarang ini pakan ternak maupun ikan yang banyak beredar di Provinsi berjuluk "Bumi Tambun Bungai-Bumi Pancasila" berasal dari Provinsi lain. Hal ini membuat harganya lebih tinggi dan berdampak pada tingginya pengeluaran peternak di Kalteng.

"Kalau usaha rumahan bahkan pabrik pakan bisa berdiri di Kalteng, kita meyakini para peternak akan terbantu untuk mengurangi biaya pakan. Kesejahteraan peternak juga tentunya akan semakin meningkat," kata Sutrisno.

Kepala DTPHP Kalteng ini mengaku di tahun 2018 Pemprov Kalteng juga akan berusaha mengembangkan beberapa komoditas yang memiliki pengaruh terhadap inflasi.

Pengembangan itu tidak hanya untuk ayam ras atau daging sapi, melainkan juga juga komoditas lain seperti cabai dan bawang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia mengatakan walau menggunakan pola berkelanjutan, namun pemerintah melalui APBD 2018 akan mendukung sepenuhnya kebijakan ini. Sebab, hal itu akan berdampak pada semakin terkendalinya harga berbagai komoditas di Kalteng.

"Tidak mungkinkan pemerintah mendukung secara keseluruhan. Jadi, kita hanya memberikan perhatian bagi kelompok tani untuk pengembangan komoditas," demikian kata Sutrisno.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.