Industri Kaca Minta Kepastian Bahan Baku Garam dan Silika

Kompas.com - 09/08/2017, 08:30 WIB
Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto saat memberikan bantuan berupa alat pengolahan kopi di Gedung Kemenperin, Senin (10/7/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOMenteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto saat memberikan bantuan berupa alat pengolahan kopi di Gedung Kemenperin, Senin (10/7/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri kaca nasional tengah berupaya menambah kapasitas produksi guna memenuhi kebutuhan dalam negeri sekaligus membidik pasar ekspor.

Hal ini diungkapkan Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto seusai bertemu dengan CEO Asahi Glass Co. Ltd (AGC) Jepang, Takuya Shimamura beserta jajarannya di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Senin (8/8/2017).

“Mereka melaporkan mengenai relokasi (pabrik) di Cikampek, Jawa Barat. Melalui pabrik baru ini, jumlah produksi ditargetkan meningkat 200.000 ton dan rencananya beroperasi pada tahun 2019,” kata Menperin, melalui keterangan resmi, Selasa (8/8/2017).

Namun demikian, untuk mencapai sasaran produksi tersebut, pihak Asahimas Flat Glass meminta kepastian pasokan bahan baku untuk mendukung bertambahnya kapasitas produksi.

Pasalnya, PT Asahi Chemical sempat mengalami kekurangan stok garam selama tiga minggu, yang digunakan untuk memproduksi soda kostik sebagai bahan baku kaca.

“Tetapi menurut laporan mereka, kalau masalah bahan baku itu sudah selesai dan sudah bisa diatasi,” tutur Airlangga. (Baca: Menperin: Beberapa Negara ASEAN Ingin Ganggu Industri Kaca Nasional)

Menperin menjelaskan, perluasan usaha ini dilakukan oleh PT Asahimas Flat Glass Tbk yang berlokasi di kawasan Ancol, Jakarta Utara dimana kapasitas produksi sebelumnya hanya 500.000 ton kini bertambah menjadi 700.000 ton.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, Kemenperin terus mamacu ketersediaan bahan baku dan energi bagi industri sehingga tidak terkendala dalam proses produksinya.

"Industri kaca merupakan sektor yang potensial, karena sudah mampu ekspor," tegasnya.

Dengan kelancaran produksi, efek ganda yang dibawa industri akan berjalan baik seperti pada peningkatan nilai tambah, penyerapan tenaga kerja, dan penerimaan devisa.

Dirjen Industri Kimia, Tekstil, dan Aneka (IKTA) Achmad Sigit Dwiwahjono, selama ini pasokan silika untuk Asahimas berasal dari Belitung yang beberapa waktu terhambat dan hanya mampu memenuhi 30 persen dari kebutuhan.

"Mereka butuh 50.000 ton silika setiap bulan. Jika bahan baku itu harus impor, ongkos produksi bisa membengkak,” ungkapnya.

Sementara itu, CEO Asahi Glass Co. Ltd (AGC) Jepang, Takuya Shimamura menyampaikan, Asahi tetap melanjutkan investasi yang telah berjalan selama tiga tahun terakhir di Indonesia.

"Total ekspansi kami terhitung dalam 3-4 tahun belakangan ini sudah 1,5 miliar dollar AS. Pabrik kimia saja sekitar 1 miliar dollar AS," sebutnya.

Saat ini, PT Asahi Chemical mulai membangun pembangkit listrik dan pabrik kimia senilai 400-500 juta dollar AS serta total investasi untuk proyek relokasi PT Asahimas Flat Glass Tbk. diperkirakan mencapai 167 juta dollar AS.

Asahimas menjual kaca produksi pabrik Cikampek ke pasar dalam dan luar negeri. Untuk negara tujuan ekspor, mereka menyasar ke Amerika Serikat, Brasil, Belgia, Italia, Pakistan, Thailand, Singapura, China, Malaysia, Filipina, Vietnam dan Jepang.

Hingga kuartal III 2016, penjualan domestik Asahimas sebesar Rp 1,71 triliun dan penjualan ekspor sekitar Rp 1,07 triliun.

Kompas TV Sampah Plastik dan Peranan Sektor Swasta

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.