Pakaian Jadi Buatan Korea Utara Diberi Label "Made in China"

Kompas.com - 14/08/2017, 12:45 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah memeriksa sebuah rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-12. KCNA/Reuters/IndependentPemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah memeriksa sebuah rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-12.
|
EditorAprillia Ika

DANDONG, KOMPAS.com - Perusahaan-perusahaan tekstil dan garmen China semakin banyak menggunakan pabrik-pabrik Korea Utara (Korut) untuk memanfaatkan tenaga kerja yang murah.

Hal ini diutarakan para trader dan pelaku bisnis di kota Dandong yang berbatasan langsung dengan Korut. Pakaian-pakaian jadi yang dibuat di Korut diberi label "Made in China" dan diekspor ke seluruh dunia.

Adapun sanksi yang dijatuhkan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yakni menghukum Korut atas program nuklirnya namun tidak memasukkan larangan ekspor tekstil.

"Kami menerima pesanan dari seluruh dunia," kata salah seorang pebisnis Korea-China di Dandong, seperti dikutip dari Reuters, Senin (14/8/2017).

Pebisnis yang enggan disebut identitasnya itu menyatakan, lusinan agen produk pakaian beroperasi di Dandong.

(Baca: Dengan 4 Cara Ini, China Bisa Bikin Ekonomi Korea Utara Kacau)

Mereka bertindak sebagai perantara pemasok pakaian China dan pembeli dari AS, Eropa, Jepang, Korea Selatan, Kanada, dan Rusia.

"Kadang-kadang pembeli akhirnya tidak menyadari produk pakaian mereka dibuat di Korut," ujar pebisnis tersebut.

Tekstil merupakan ekspor terbesar kedua Korut setelah batu bara dan mineral lainnya per 2016.

Ekspor tekstil Korut, menurut data Lembaga Promosi Perdagangan-Investasi Korea (KOTRA), mencapai nilai 752 juta dollar AS dan total ekspor dari Korut pada 2016 naik 4,6 persen menjadi 2,82 miliat dollar AS.

Ekspor China ke Korut juga naik hampir 30 persen menjadi 1,67 miliar dollar AS pada semester I 2017, utamanya didorong oleh ekspor material tekstil dan barang-barang padat karya tradisional lainnya yang tak termasuk daftar embargo PBB.

Sebagai contoh, pada tahun lalu brand olahraga Australia Rip Curl secara publik meminta maaf setelah ditemukan bahwa beberapa produk perlengkapan ski yang berlabel "Made in China" ternyata buatan pabrik garmen Korut.

Rip Curl menuduh ini kesalahan pemasok lantaran bekerja sama dengan subkontraktor tak resmi. Meski demikian, para agen dan trader di Dandong menyatakan praktik ini lazim terjadi. Perusahaan garmen bisa hemat hampir 75 persen dengan memproduksi di Korut.

Korut sendiri memiliki sekitar 15 perusahaan garmen besar berorientasi ekspor. Setiap perushaan mengoperasikan sejumlah pabrik di seluruh penjuru negara tersebut.

Selain itu, ada pula lusinan perusahaan garmen papan tengah Korut. Ini berdasarkan data GPI Consultancy of the Netherlands yang membantu perusahaan-perusahaan asing berusaha di Korut.

Kompas TV Investor dari AS mulai menarik dana di luar negeri menyusul ketegangan di Semenanjung Korea

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X