70 Persen Pembiayaan Lari ke Mobil dan Motor, UMKM Dapat Porsi Mini

Kompas.com - 14/08/2017, 13:16 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) menggandeng Kamar Dagang dan Industri (Kadin) dan Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (Hippi) untuk menyalurkan pembiayaan ke sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). 

Ketua Umum APPI, Suwandi Wiratno mengatakan, pembiayaan ke sektor UMKM masih sangat kecil, karena saat ini 70 persen pembiayaan lebih disalurkan ke sepeda motor dan mobil. 

Padahal, terang dia, 60 persen Produk Domestik Bruto Indonesia disumbangkan oleh UMKM. Apalagi, pembiayaan sepeda motor terus menurun dari 7,6 juta unit pada 2011 hingga 2017 diprediksikan hanya 5,6 juta unit sepeda motor yang akan dibiayai. 

Oleh karena itu, Suwandi menjelaskan, perusahaan pembiayaan lebih memilih membiayai UMKM untuk keberlanjutan usahanya.

(Baca: Tahun 2022, 80 Persen Kredit BRI Disalurkan ke UMKM )

Apalagi dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 29 Tahun 2014 tentang Penyeleranggaraan Usaha Perusahaan Pembiayaan membolehkan perusahaan pembiayaan untuk menyalurkan pembiayaan ke sektor produktif.

"Kalau kita berfokus pada motor dan mobil ke depannya tidak bergerak. Sehingga, kami beralih untuk menyediakan modal kerja UMKM. Apalagi 60 persen PDB dari di UMKM," ujar Suwandi di Hotel JS Luwansa, Jakarta, Senin (14/8/2017).

Pria yang juga menjabat sebagai Presiden Direktur CSUL Finance menuturkan, kerja sama dengan Kadin dan Hippi untuk menjaring anggota dari dua organisasi tersebut dapat memanfaatkan pembiayaan yang ditawarkan oleh perusahaan pembiayaan. 

"Kami melihat potensi UMKM ada di anggota Kadin dan Hippi. Jumlahnya sangat besar. Sehingga, potensi kolaborasi anggota Kadin dan Hippi juga sangat besar," jelas dia.

Sementara itu, Ketua Umum Kadin, Rosan Roeslani menambahkan, kerja sama ini sebagai alternatif mendapatkan pembiayaan selain perbankan.

Menurut dia, selama ini dari 56,5 juta UMKM hanya 18 persen yang mendapatkan pembiayaan dari perbankan. 

Perbankan untuk menyalurkan pembiayaan sangat ketat. Sehingga pembiayaan ini menjadi alternatif.

"Selama ini hanya 16 juta UMKM yang dibiayai, 40 juta UMKM masih belum tersentuh. Kami meyakini kerja sam ini dapat berjalan dengan baik, karena kadin mempunyai anggota di seluruh daerah Indonesia," pungkas dia. 

Kompas TV Pemerintah berencana mengeluarkan kebijakan ekonomi baru di antaranya Microfinance. Rencana ini masuk ke dalam daftar prioritas pemerintah pusat maupun daerah. Ini karena perkembangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) terus berkembang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.