Pailit, Tagihan ke Koperasi Pandawa Jadi Rp 3,39 Triliun

Kompas.com - 16/08/2017, 08:24 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasca-pailit, Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Pandawa menggelar rapat kreditur perdana pada Selasa (15/8/2017).

Dalam rapat tersebut, tim kurator Koperasi Pandawa mencatatkan tagihan sebesar Rp 3,39 triliun. Jumlah tersebut menurun dari jumlah utang dalam proses penundaan kewajiban pembayaran utang (PKPU) yang mencapai Rp 4 triliun.

Mengutip Kontan, Rabu (16/8/2017), anggota tim kurator Koperasi Pandawa Anggiat Marulitua Sinurat mengatakan, pihaknya sudah melakukan praverifikasi.

"Dalam praverifikasi, para kreditur yang mendaftar mencapai sebesar Rp 3,32 triliun dari 39.068 kreditur," ungkapnya, Selasa (15/8/2017).

Sementara itu, pihaknya juga masih mencatat tagihan 772 kreditur dengan total Rp 73,72 miliar yang terlambat mengajukan tagihan. Anggiat bilang, memang kreditur yang mendaftarkan tidak sebanyak PKPU terdahulu.

"Saya juga belum bisa memastikan apa penyebabnya. Mungkin para kreditur memilih jalur lain untuk pengembalian uang mereka," tambahnya.

Dia menyebutkan saat PKPU, Koperasi Pandawa tercatat memiliki utang mencapai Rp 3,11 triliun dari 28.489 kreditur yang mayoritas merupakan nasabah koperasi. Jumlah tagihan itu membesar karena ada 8.009 nasabah lain dengan total tagihan Rp 959,56 miliar yang tidak masuk daftar kreditur PKPU karena telat mendaftarkan tagihannya.

Lebih jauh, tim kurator telah menginventarisasi sejumlah aset milik Koperasi Pandawa dan Nuryanto. Salah satu aset yang telah diinventarisir berupa tanah, bangunan, sejumlah rekening bank dan kendaraan.

"Untuk tanah kami ada lebih dari 10 bidang yang terletak di berbagai daerah seperti Pemalang, Indramayu, Sukabumi, dan Cirebon," ungkapnya.

Sementara untuk rekening ada beberapa atas nama debitur seperti di Bank Mandiri dan Bank BCA. "Untuk nilainya variatif ada yang nilainya hanya Rp 800.000, Rp 1 juta, dan Rp 10 juta," tambahnya.

Sayangnya, kuasa hukum Koperasi Pandawa M Herdiyan Saksono Z dan Nuryanto tidak hadir dalam rapat kreditur tersebut. Pihak debitur sendiri tak ada perwakilan dalam rapat kreditur ini.

Sebelumnya, Koperasi Pandawa dan Nuryanto dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga Jakarta Pusat. Pailit ini lantaran Koperasi Pandawa tak ajukan proposal damai.

 

Berita ini diambil dari kontan.co.id dengan judul: Nilai tagihan Pandawa turun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber KONTAN


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II Ditutup Besok, Simak Cara Daftarnya

Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II Ditutup Besok, Simak Cara Daftarnya

Work Smart
Sepanjang 2022, OJK Tindak 618 Pinjol Ilegal

Sepanjang 2022, OJK Tindak 618 Pinjol Ilegal

Whats New
Isu Badai PHK, Perusahaan Otomotif Astrido Justru Buka 13 Posisi Lowongan Kerja

Isu Badai PHK, Perusahaan Otomotif Astrido Justru Buka 13 Posisi Lowongan Kerja

Work Smart
Sri Mulyani Sebut Jokowi Minta Jajarannya Antisipasi Persoalan Beras

Sri Mulyani Sebut Jokowi Minta Jajarannya Antisipasi Persoalan Beras

Whats New
Bidik Proyek Ekonomi Berkelanjutan, INA Gandeng Investment Fund for Developing Countries

Bidik Proyek Ekonomi Berkelanjutan, INA Gandeng Investment Fund for Developing Countries

Whats New
Data Center STT di Bekasi Dibangun untuk Jawab Kebutuhan Ekonomi Digital RI

Data Center STT di Bekasi Dibangun untuk Jawab Kebutuhan Ekonomi Digital RI

Whats New
Program Konversi Motor Listrik Lesu, Ini Penyebabnya

Program Konversi Motor Listrik Lesu, Ini Penyebabnya

Whats New
ASDP Tingkatkan Kapasitas Dermaga dan Armada Antisipasi Lonjakan Penumpang Selama Nataru

ASDP Tingkatkan Kapasitas Dermaga dan Armada Antisipasi Lonjakan Penumpang Selama Nataru

Whats New
Tahun Depan, The Fed Diyakini Tak Akan Seagresif 2022

Tahun Depan, The Fed Diyakini Tak Akan Seagresif 2022

Whats New
Pasar Gas Bumi di Semarang, Kendal, dan Batang Diperluas

Pasar Gas Bumi di Semarang, Kendal, dan Batang Diperluas

Whats New
Menpan-RB: Reformasi Birokrasi Bukan Tumpukan Kertas

Menpan-RB: Reformasi Birokrasi Bukan Tumpukan Kertas

Whats New
 Ajak Pengusaha AS Investasi, Airlangga Jamin Kepastian dan Kemudahan Berusaha

Ajak Pengusaha AS Investasi, Airlangga Jamin Kepastian dan Kemudahan Berusaha

Whats New
Menko Airlangga Proyeksi Inflasi Capai 5,5 Persen di Akhir 2022

Menko Airlangga Proyeksi Inflasi Capai 5,5 Persen di Akhir 2022

Whats New
Bapanas Sebut Beras Impor untuk Cadangan, Tidak Dikeluarkan secara Bebas

Bapanas Sebut Beras Impor untuk Cadangan, Tidak Dikeluarkan secara Bebas

Whats New
Talenta Digital Data Center RI Masih Minim, Padahal Potensi Industrinya Besar

Talenta Digital Data Center RI Masih Minim, Padahal Potensi Industrinya Besar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.